Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Putin Tertarik Bantu Jokowi Kembangkan Nuklir di Indonesia

Presiden Rusia Vladimir Putin siap membantu Indonesia dalam pengembangan tenaga nuklir.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 01 Juli 2022  |  06:08 WIB
Putin Tertarik Bantu Jokowi Kembangkan Nuklir di Indonesia
Presiden Joko Widodo (kiri) bersama Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) menyampaikan pernyataan bersama di Istana Kremlin, Moskow, Rusia, Kamis (30/6/2022). Presiden menyatakan siap menjadi jembatan komunikasi antara Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan Presiden Rusia Vladimir Putin agar kedua pihak mencapai perdamaian. ANTARA FOTO - BPMI/Laily Rachev

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo atau Jokowi melakukan pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Istana Kremlin, Kamis (30/6/2022) sekitar pukul 15.30 waktu setempat.

Keduanya langsung melakukan pertemuan tete-a-tete di Ruang Upacara Kenegaraan Istana Kremlin.

Ada sejumlah isu yang dibahas. Salah satunya adalah pengembangan industri tenaga nuklir di Indonesia.

Putin secara spesifik mengatakan bahwa banyak perusahaan Rusia beroperasi di Indonesia dan ada ketertarikan untuk mengembangkan industri tenaga nuklir nasional.

"Dengan pengalaman unik, kompetensi, dan teknologi yang tak tertandingi, Rosatom State Corporation bersedia mengambil bagian dalam proyek bersama, termasuk proyek yang terkait dengan penggunaan non-energi teknologi nuklir, misalnya, di bidang kedokteran dan pertanian," kata Putin dalam siaran resminya, Jumat (1/7/2022).

Putin menyampaikan bahwa Rusia telah memiliki hubungan yang cukup dekat dengan Indonesia selama beberapa dekade. Rusia telah membantu Indonesia membangun kenegaraan dan memperkuat posisi republik muda di kancah internasional.

"Dengan partisipasi para spesialis, insinyur dan pembangun kami, fasilitas infrastruktur transportasi dan industri besar, stadion, rumah sakit, dan institusi penting lainnya dibangun di Indonesia, banyak di antaranya beroperasi hingga hari ini."

Krisis Ukraina

Sementara itu Presiden Joko Widodo menyampaikan bahwa Indonesia sangat terbuka untuk berbagai kerja sama dengan Rusia. Dia juga menawarkan kepada Presiden Putin untuk menjadi jembatan komunikasi antara Rusia dan Ukraina.

“Saya telah sampaikan pesan Presiden Zelensky untuk Presiden Putin dan saya sampaikan kesiapan saya untuk menjadi jembatan komunikasi antara dua pemimpin tersebut,” katanya dikutip melalui laman Sekretariat Presiden, Kamis (30/6/2022).

Jokowi menekankan, konstitusi Indonesia mengamanatkan agar Indonesia selalu berusaha berkontribusi bagi terciptanya perdamaian dunia.

“Isu perdamaian dan kemanusiaan selalu menjadi prioritas politik luar negeri Indonesia. Dalam konteks inilah, saya lakukan kunjungan ke Kyiv dan Moskow,” kata Jokowi.

Kepala Negara menambahkan, meskipun situasi saat ini masih sangat sulit, tetapi penyelesaian damai penting untuk terus dikedepankan dan juga ruang-ruang dialog terus dibuka.
 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Rusia vladimir putin
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top