Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nuklir Iran: Prancis, Jerman, Inggris Kecam Produksi Uranium

Teheran menyebutkan produksi uranium itu akan digunakan membuat bahan bakar untuk reaktor penelitian, juga dapat digunakan dalam senjata nuklir.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Februari 2021  |  10:28 WIB
Ilustrasi - Pembangkit listrik bertenaga nuklir di Bushehr, Iran, sekitar 750 kilometer sebelah selatan Teheran. - Bloomberg/Mohsen Shandiz
Ilustrasi - Pembangkit listrik bertenaga nuklir di Bushehr, Iran, sekitar 750 kilometer sebelah selatan Teheran. - Bloomberg/Mohsen Shandiz

Bisnis.com, JAKARTA - Tindakan Iran melanjutkan produksi uranium mendapat kritikan dari tiga kekuatan di Eropa.

Mereka menyebut Iran telah melanggar komitmen kepada komunitas internasional.

Kecaman itu dilontarkan Prancis, Jerman, dan Inggris, Jumat (12/2/2021) waktu setempat.

Pengawas nuklir PBB mengatakan minggu ini bahwa Iran telah menindaklanjuti rencananya untuk membuat logam uranium.

Teheran menyebutkan produksi uranium itu akan digunakan membuat bahan bakar untuk reaktor penelitian, juga dapat digunakan dalam senjata nuklir.

Langkah tersebut merupakan pelanggaran terbaru Iran atas kesepakatan nuklir 2015 dengan negara-negara besar dunia.

Teheran memulai pelanggaran bertahap terhadap pakta tersebut, yang juga dikenal dengan akronim JCPoA, setelah Amerika Serikat menarik diri dari kesepakatan tersebut pada 2018 dan memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran.

"Kami sangat mendesak Iran untuk menghentikan kegiatan ini tanpa penundaan dan tidak mengambil langkah baru yang tidak patuh pada program nuklirnya. Dalam meningkatkan ketidakpatuhannya, Iran merusak kesempatan untuk diplomasi baru untuk sepenuhnya mewujudkan tujuan JCPOA “ kata tiga negara Eropa itu, yang juga disebut sebagai E3.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menolak pernyataan E3.

Ia mengatakan posisi Iran dalam melanggar pakta itu sejalan dengan paragraf 36 dari kesepakatan yang mengatur tindakan yang dapat diambil satu pihak jika pihak ini yakin bahwa pihak lain tidak memenuhi kewajiban.

"Apakah mitra E3 kami pernah membaca paragraf 36 dari JCPOA & banyak surat Iran atas dasar itu ?," kata Zarif di Twitter.

Dia juga mempertanyakan permintaan penghentian kegiatan Iran.

"Dengan logika apa tanggung jawab IRAN untuk menghentikan langkah-langkah perbaikan yang dilakukan setahun penuh setelah AS menarik diri dari dan terus melanggar JCPOA? Apa yang telah E3 lakukan untuk memenuhi tugas mereka?," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

eropa nuklir iran uranium

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top