Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Akan Jadi Inspektur Upacara Penetapan Komponen Cadangan TNI

Seluruh peserta upacara adalah siswa Komponen Cadangan (Komcad) yang selama tiga bulan telah berlatih bersama dalam karantina tanpa ada interaksi dengan pihak luar.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 07 Oktober 2021  |  00:49 WIB
Sejumlah prajurit Komponen Cadangan (Komcad) Kodam XII/Tanjungpura mengikuti upacara pemberangkatan latihan pembulatan di Pelabuhan Dwikora, Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (20/9/2021). Sebanyak 499 prajurit Komcad dari Kodam XII/Tanjungpura yang telah menjalani Latihan Dasar Militer (Latsarmil) selama tiga bulan di Mako Dodik Bela Negara Rindam XII/Tanjungpura diberangkatkan menggunakan KM Kelimutu untuk latihan pembulatan di Pusdiklatpassus Kopassus Batujajar di Bandung, Jawa Barat. - Antara/Jessica H.
Sejumlah prajurit Komponen Cadangan (Komcad) Kodam XII/Tanjungpura mengikuti upacara pemberangkatan latihan pembulatan di Pelabuhan Dwikora, Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (20/9/2021). Sebanyak 499 prajurit Komcad dari Kodam XII/Tanjungpura yang telah menjalani Latihan Dasar Militer (Latsarmil) selama tiga bulan di Mako Dodik Bela Negara Rindam XII/Tanjungpura diberangkatkan menggunakan KM Kelimutu untuk latihan pembulatan di Pusdiklatpassus Kopassus Batujajar di Bandung, Jawa Barat. - Antara/Jessica H.

Bisnis.com, JAKARTA — Presiden Joko Widodo atau Jokowi akan menjadi Inspektur Upacara Penetapan Komponen Cadangan TNI, Kamis (7/10/2021) di Lapangan Terbang Suparlan, Pusat Pendidikan dan Latihan Pasukan Khusus (Pusdiklatpassus) Kopassus, Batujajar, Bandung, Jawa Barat.

Dikutip dari laman Kemhan, Rabu (6/10/2021), seluruh peserta upacara adalah siswa Komponen Cadangan (Komcad) yang selama tiga bulan telah berlatih bersama dalam karantina tanpa ada interaksi dengan pihak luar.

Adapun, setiap siswa sudah mendapatkan suntikan vaksinasi lengkap Covid-19 dan secara rutin melakukan tes swab. Penyelenggara kegiatan juga memastikan seluruh peserta juga melakukan tes swab PCR sehari sebelum upacara.

Seperti diketahui, Komcad adalah program sukarela yang diamanatkan oleh UU No. 23 Tahun 2019 Tentang Pengelolaan Sumber Daya Nasional untuk Pertahanan Negara (PSDN).

Mobilisasi komponen cadangan hanya bisa dilakukan oleh Presiden atas persetujuan DPR RI, dan di bawah kendali Panglima TNI.

Dalam perkembangan berbeda, Menteri Pertahanan (Menhan) RI Prabowo Subianto meninjau langsung latihan pembulatan yang diikuti oleh 2.500 siswa Komponen Cadangan (komcad) di Pusdiklatpassus Kopassus, Batujajar, Bandung, Jawa Barat, Senin (27/9/2021).

Kegiatan itu bertujuan untuk memastikan kesiapan anggota Komponen Cadangan yang nantinya bertugas membantu TNI menghadapi ancaman militer maupun semi militer (hibrida), kata Kementerian Pertahanan sebagaimana dikutip dari siaran resminya yang diterima di Jakarta.

“Komponen cadangan merupakan amanat Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2019 tentang Pengelolaan Sumber Daya Nasional (PSDN). Tujuan dibentuknya komcad adalah memperkuat TNI sebagai unsur utama sistem pertahanan negara,” kata Menhan sebagaimana dikutip dari siaran yang sama.

Latihan pembulatan Komponen Cadangan merupakan kegiatan yang bertujuan mengevaluasi materi pelatihan yang telah diterima oleh para siswa. Latihan pembulatan juga jadi ajang mengukur penguasaan materi para siswa.

“Latihan pembulatan juga bertujuan menyamakan taktik dan teknik militer tingkat dasar sehingga para anggota Komponen Cadangan mampu menerapkan ilmu pengetahuan dan keterampilan teori dan praktik di lapangan dengan baik,” terang Kementerian Pertahanan.

Dalam kunjungannya ke Pusat Pendidikan dan Latihan Khusus (Pusdiklatpassus) Komando Pasukan Khusus (Kopassus) TNI AD, Menhan menerima penjelasan dari Komandan Pusdiklatpassus Kopassus TNI AD Brigjen TNI Thevi Zebua mengenai Latihan Pembulatan Komponen Cadangan.

Tidak hanya itu, Menhan juga turut meninjau kesiapan sejumlah fasilitas pendukung seperti barak dan tempat latihan di Pusdiklatpassus Batujajar, Bandung.

Latihan pembulatan itu, yang berlangsung sampai 7 Oktober 2021, didahului oleh pendidikan Latihan Dasar Militer (Latsarmil) selama tiga bulan di Resimen Induk Kodam (Rindam) di empat daerah, yaitu di Kodam Jaya, Kodam III/Siliwangi, Kodam IV/Diponegoro, Kodam V/Brawijaya, Kodam XII/Tanjungpura.

Menhan, saat mengunjungi Pusdiklatpassus, turut didampingi oleh Komandan Jenderal (Danjen) Kopassus TNI AD Mayjen TNI Mohamad Hasan, Dirjen Pothan Kemhan RI Mayjen TNI Dadang Hendrayudha, Kepala Badan Sarana Pertahanan Kemhan RI Marsda TNI Yusuf Jauhari, dan Asisten Khusus Menhan Letjen TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin dan Letjen TNI (Purn) Hotmangaraja P.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tni militer kopassus kemenhan prabowo subianto

Sumber : Kemenhan dan Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top