Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Sindir AS Halangi DK PBB dalam Penanganan Palestina-Israel

Pejabat negara China menyebut DK PBB gagal satu suara dalam masalah Palestina akibat gangguan yang ditimbulkan Amerika Serikat.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 17 Mei 2021  |  15:10 WIB
Gedung PBB - Antara
Gedung PBB - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Luar Negeri China Wang Yi mendesak Amerika Serikat agar menyesuaikan posisinya sehingga Dewan Keamanan (DK) PBB bisa satu suara terkait masalah Palestina - Israel.

Dilansir Anadolu Agency Minggu (16/5/2021), Wang mengatakan DK PBB gagal satu suara dalam masalah Palestina akibat gangguan yang ditimbulkan AS. Hal tersebut disampaikan dalam debat DK PBB yang dilakukan virtual.

Yang dimaksud Wang terkait gangguan adalah upaya AS dalam menghalangi DK PBB untuk merilis pernyataan bersama dalam menyuarakan kekerasan yang dilakukan Israel terhadap Palestina.

"Kami meminta AS untuk memikul tanggung jawabnya, menyesuaikan posisi,” kata Wang.

Menurutnya, harus ada gencatan senjata antara Israel dan Palestina lantaran penggunaan kekerasan tidak akan menciptakan perdamaian. Israel harus menahan diri dan menaati resolusi PBB, menghentikan penghancuran rumah dan pengusiran rakyat Palestina.

Sebelumnya, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying juga menyindir AS yang selama ini menyuarakan hak asasi manusia, tetapi memperlihatkan sikap yang kontradiktif terhadap apa yang terjadi di Palestina.

Hal tersebut diungkapkan oleh dalam konferensi pers harian di Beijing pada Jumat (14/5/2021). Dia mengatakan AS bersikeras menentang dirilisnya pernyataan pers pada konsultasi darurat DK PBB pada 10 Mei 2021.

Adapun pada konsultasi kedua pada 12 Mei 2021, hampir seluruh anggota DK PBB mendukung dikeluarkannya pernyataan terkait situasi Palestina. Namun, AS kembali berdiri sendiri untuk menentang dewan dan komunitas internasional.

“AS mengklaim peduli terhadap hak asasi muslim. Namun, ketika bentrokan Israel-Palestina baru-baru ini menyerang sejumlah muslim Palestina ke dalam perang dan penderitaan, AS menutup mata terhadap penderitaan mereka,” kata Hua seperti yang diterbitkan dalam situs resminya.

Dia juga menyebut AS tetap menyerang China dengan menggelar pertemuan terkait isu Xinjiang yang mengatasnamakan PBB.

“Apa sebenarnya maksud dibalik lelucon politik ini? AS harus tahu bahwa kehidupan Muslim Palestina sama berharganya,” lanjutnya.

Hingga saat ini, sebanyak 192 orang, termasuk 58 anak-anak dan 34 perempuan terbunuh di Jalur Gaza akibat serangan Israel sejak Senin lalu.

Adapun roket yang ditembakkan Hamas ke Kota Ashkelon dan Beersheba telah menyebabkan 10 orang meninggal, termasuk dua anak-anak.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat palestina israel dk pbb
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top