Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kementerian Agama Sesalkan Ucapan Kasar Habib Rizieq Saat Maulid

Wamenag mengajak semua pihak dapat menahan diri untuk tidak saling menghujat dan mencela. Pasalnya tindakan seperti itu bukan akhlak yang diwariskan Nabi Muhammad.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 16 November 2020  |  17:41 WIB
Ilustrasi - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Pimpinan FPI Muhammad Rizieq Shihab, Wasekjen MUI Tengku Zulkarnain dalam pertemuan di kediaman Rizieq di Petamburan, Jakarta Pusat, Selasa (10/11/2020) malam./Antara - HO/Instagram Tengku Zulkarnain
Ilustrasi - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Pimpinan FPI Muhammad Rizieq Shihab, Wasekjen MUI Tengku Zulkarnain dalam pertemuan di kediaman Rizieq di Petamburan, Jakarta Pusat, Selasa (10/11/2020) malam./Antara - HO/Instagram Tengku Zulkarnain

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Agama menyesalkan ucapan kasar Muhammad Rizieq Shihab saat menyampaikan ceramah Maulid Nabi Muhammad SAW di Jakarta pada Minggu (15/11/2020). Habib Rizieq dinilai seharusnya memberikan contoh baik bagi umat.

Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Sa`adi mengatakan seharusnya setiap tokoh masyarakat memberikan contoh baik bagi pengikutnya, baik ucapan maupun tindakannya.

“Ulama sebagai pewaris Nabi harus mencontoh akhlak Nabi yang selalu menghormati dan memuliakan orang lain meskipun orang tersebut berbeda keyakinan bahkan orang tersebut sering menghina, merendahkan meludahi, melempari kotoran dan memusuhinya,” kata Wamenag kepada Bisnis, Senin (16/11/2020).

Habib Rizieq menyebut kata ‘lonte’ saat mengomentari adanya seseorang yang dinilai menghina habib. Ucapan itu kemudian mengundang perbincangan khalayak.

Wamenag mengajak semua pihak dapat menahan diri untuk tidak saling menghujat dan mencela. Pasalnya kata Zainut, tindakan itu bukan akhlak yang diwariskan Nabi Muhammad.

Kementerian Agama juga mengimbau semua mubaligh atau para ahli agama, dai dan tokoh agama menyampaikan pesan agama dengan menggunakan bahasa santun, dan tidak melanggar norma hukum dan susila.

“Mari kita saling mengingatkan atau berwasiat baik dalam hal kebenaran maupun kesabaran demi menjaga ukhuwah atau persaudaran, baik persaudaraan keislaman maupun kebangsaan,” ujarnya.

Habib Rizieq menggelar pernikahan anaknya pada Sabtu (14/11/2020) dilanjutkan dengan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW.

Kegiatan tersebut dihadiri oleh 10.000 orang. Pemerintah DKI Jakarta kemudian memberikan denda Rp50 juta akibat pelanggaran protokol Covid-19 dan langsung dibayar oleh Habib Rizieq.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenag nabi muhammad habib rizieq
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top