Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

DKPP Resmi Pecat 4 Penyelenggara Pemilu

Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) memberhentikan empat penyelenggara Pemilu. Sebanyak tiga orang diberhentikan dari jabatan ketua, lima orang mendapatkan sanksi peringatan keras, 44 orang mendapat sanksi peringatan keras dan 14 orang direhabilitasi.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 17 Januari 2019  |  15:11 WIB
Kantor Badan Pengawas Pemilihan Umum dan Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu memasang spanduk Kode Etik Penyelenggara Pemilu menjelang hari pencoblosan pilkada serentak 2018. -Bisnis.com - Samdysara Saragih
Kantor Badan Pengawas Pemilihan Umum dan Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu memasang spanduk Kode Etik Penyelenggara Pemilu menjelang hari pencoblosan pilkada serentak 2018. -Bisnis.com - Samdysara Saragih

Bisnis.com, JAKARTA - Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) memberhentikan empat penyelenggara Pemilu. Sebanyak tiga orang diberhentikan dari jabatan ketua, lima orang mendapatkan sanksi peringatan keras, 44 orang mendapat sanksi peringatan keras dan 14 orang direhabilitasi.


Hal tersebut diputuskan pada sidang dengan agenda pembacaan 22 Putusan dari 24 Perkara di Ruang Sidang DKPP, Gedung Bawaslu lantai 5, Jakarta Pusat, pada Rabu (16/1/2019) malam.

Putusan pemberhentian tetap dijatuhkan kepada Suryadi Prabu, anggota Bawaslu Kota Batam dalam 2 perkara yaitu 280 & 281/DKPP-PKE-VII/2018; Agus Priyanto, anggota KPU Kab. Pringsewu pada nomor perkara 306/DKPP-PKE-VII/2018; kemudian Anida Hariroh, anggota PPL Jamsaren, Kota Kediri dalam nomor perkara 309/DKPP-PKE-VII/2018; dan terakhir Andi Sri Wulandari, ketua KPU Kabupaten Soppeng.

"Mengabulkan pengaduan Pengadu untuk seluruhnya; dan menjatuhkan Sanksi Pemberhentian Tetap kepada Teradu Andi Sri Wulandari selaku Ketua merangkap Anggota Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Soppeng sejak putusan dibacakan," kata hakim ketua Harjono dalam keterangan tertulis yang diterima Bisnis, Kamis (17/1/2019).

Penyelenggara pemilu yang mendapat sanksi pemberhentian dari jabatan sebagai ketua adalah Karolus Riang Tukan, dari ketua Bawaslu Kabupaten Flores Timur; Timo Dahlia Dauly dari ketua KPU Kabupaten Deli Serdang; dan khusus untuk Budi Prayitno selain diberhentikan dari jabatan Ketua KPU Kabupaten Kapuas dia juga mendapatkan sanksi peringatan keras.

"Mengabulkan pengaduan Pengadu untuk sebagian; menjatuhkan sanksi Peringatan Keras dan Pemberhentian dari Jabatan Ketua KPU Kabupaten Kapuas terhadap Teradu Budi Prayitno sejak Putusan ini dibacakan; dan memerintahkan KPU Provinsi Kalimantan Tengah untuk melaksanakan Putusan ini paling lama 7 (tujuh) hari sejak Putusan ini dibacakan,” jelas Harjono.

Jajaran Bawaslu RI pun menerima 4 putusan. Ketua Bawaslu Abhan dan 2 Anggota Fritz Edward Siregar dan Rahmat Bagja mendapatkan sanksi peringatan pada Perkara No. 233/DKPP-PKE-VII/2018.
Ketiganya juga mendapatkan sanksi peringatkan pada Perkara No. 282/DKPP-PKE-VII/2018 bersama anggota Bawaslu RI lainnya, Ratna Dewi Pettalolo dan Mochammad Afifuddin.

Pada Putusan No. 244/DKPP-PKE-VII/2018, hanya 2 anggota yang menerima putusan, Rahmat Bagja dan Fritz Edward Siregar, dan keduanya direhabilitasi. Abhan juga mendapatkan rehabilitasi pada nomor perkara 261/DKPP-PKE-VII/2018.

Untuk diketahui, pada saat pembacaan putusan terkait dengan Teradu Ketua dan Anggota Bawaslu RI pada nomor perkara 233/DKPP-PKE-VII/2018, 244/DKPP-PKE-VII/2018, 261/DKPP-PKE-VII/2018, 282/DKPP-PKE-VII/2018, formasi majelis tanpa mengikutsertakan Fritz Edward Siregar karena selain menjadi anggota DKPP, yang bersangkutan merupakan Anggota Bawaslu RI.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dkpp dewan kehormatan penyelenggara pemilu (dkpp)
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top