Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Kisah Marah Bakeer, Sandera Perempuan Palestina yang Dibebaskan dari Penjara Israel

Dibebaskan setelah dipenjara selama 8 tahun di penjara Israel, ini kisah dari Marah Bakee
Marah Bakeer dan ibunya
Marah Bakeer dan ibunya

Bisnis.com, JAKARTA - Israel baru saja melepaskan 39 sandera Palestina dari penjaranya dalam momen gencatan senjata dengan Palestina.

Salah satu dari sandera itu adalah Marah Bakeer yang berusia 24 tahun.

Sang ayah, Sawsan Bakeer berlari dengan air mata kebahagiaan mengalir di pipinya, menyambut putrinya yang baru saja dibebaskan setelah delapan tahun di penjara Israel.

Marah Bakeer adalah satu dari 39 perempuan dan anak-anak Palestina yang dibebaskan dari penjara Israel pada hari Jumat dengan imbalan 13 tawanan Hamas.

Dilansir dari Aljazeera, sebelum dipenjara, Bakeer adalah seorang siswa sekolah menengah berusia 16 tahun di Sekolah al-Maimouna di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki.

Setiap hari, dia berjalan dari rumah keluarganya di Beit Hanina ke sekolah, melintasi jalan tol yang membentang antara Yerusalem Timur dan Barat.

Saat dalam perjalanan pulang pada tanggal 12 Oktober 2015, pasukan Israel menembak dan menangkapnya karena diduga mencoba menikam seorang petugas Israel. Bakeer dan keluarganya membantah tuduhan tersebut.

Saat ditangkap, Bakeer tergeletak di trotoar dengan 12 luka tembak di lengan dan tangannya yang menyebabkan kerusakan permanen. Dia dijatuhi hukuman delapan tahun enam bulan penjara.

Sebagai seorang anak ketika dipenjara, Bakeer dijadwalkan menyelesaikan hukumannya dan kembali ke rumah dalam waktu empat bulan.

Bakeer mengatakan masa-masa di penjaranya sangat berat, namun dia menanggungnya dengan keyakinannya kepada Tuhan dan dukungan dari keluarganya serta sesama tahanan Palestina.

“Ada banyak masa-masa sulit di penjara, tapi sama seperti orang lain yang menjalani hidup, masa-masa itu berlalu.

“Penjara sangat sulit karena saya masih muda [ketika saya dipenjara] dan saya membutuhkan kasih sayang ibu dan dukungan keluarga saya.

“Meski banyak teman-teman narapidana yang merawat dan membantu saya, tidak ada yang bisa menggantikan kasih sayang seorang ibu,” ujarnya sambil digendong Sawsan.

Selama bertahun-tahun dipenjara, Bakeer telah menjadi semacam tokoh politik, mewakili semua tahanan perempuan sebelum pemerintahan di penjara Damon di Israel utara, tempat tahanan perempuan Palestina dan anak di bawah umur ditahan.

Setelah serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober, Israel memindahkan Bakeer, bersama dengan pemimpin penjara lainnya, ke penjara lain, di Jalame, dan menempatkannya di sel isolasi.

Selama lebih dari enam minggu, dia tidak diizinkan berkomunikasi dengan sesama narapidana atau menerima informasi apa pun dari dunia luar.

Bakeer dikeluarkan dari selnya pada hari Rabu tetapi mengatakan dia tidak diberitahu apa yang terjadi.

Dia baru diberitahu pada Jumat pagi bahwa dia akan meninggalkan penjara.

Menjelang pembebasan Bakeer, keluarganya mengatakan mereka tidak memiliki informasi kapan dia akan pulang sampai pasukan Israel menyerbu rumah mereka dan meminta semua kerabat dan tamu untuk pergi. Mereka memperingatkan agar tidak menunjukkan kegembiraan atau perayaan apa pun atas kedatangan Bakeer, kata keluarga tersebut.

Ayah Bakeer, Jawdat, dibawa untuk diinterogasi di kantor polisi di Yerusalem dan diperingatkan agar keluarganya tidak menunjukkan tanda-tanda kegembiraan atas pembebasan Marah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper