Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Politikus Demokrat Andi Arief Kembalikan Uang Rp50 Juta ke KPK

Andi Arief menyetorkan uang senilai Rp50 juta kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 26 Juli 2022  |  05:58 WIB
Politikus Demokrat Andi Arief Kembalikan Uang Rp50 Juta ke KPK
Mantan Wasekjen Partai Demokrat Andi Arief (tengah) bergegas saat akan menjalani proses rehabilitasi di Kantor Badan Narkotika Nasional (BNN), Cawang, Jakarta, Rabu (6/3/2019). - ANTARA/Aprillio Akbar
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Partai Demokrat Andi Arief menyetorkan uang senilai Rp50 juta kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Uang Rp50 itu diterimanya dari terdakwa kasus Bupati nonaktif Penajam Paser Utara (PPU) Abdul Gafur Mas'ud.

"(Andi Arief) telah menyerahkan uang yang diterimanya sebesar Rp50 juta melalui transfer bank ke rekening penerimaan bendahara KPK," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri melalui keterangan tertulis dikutip, Selasa (22/7/2022).

Ali mengatakan penerimaan duit itu tetap akan dikonfirmasi kepada para saksi lainnya, meski Andi Arief sudah menyetorkannya kepada KPK.

"Berikutnya tim JPU akan menuangkannya dalam analisa hukum surat tuntutan," kata Ali.

Adapun, persidangan lanjutan kasus suap terkait proyek di Lingkungan Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) dengan terdakwa Bupati PPU nonaktif Abdul Gafur Mas'ud mengungkap fakta baru.

Dalam persidangan tersebut, terungkap Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Partai Demokrat Andi Arief menerima duit dari Abdul Gafur. Andi Arief dihadirkan sebagai saksi dalam persidangan itu.

Saat ditanya jaksa penuntut umum (JPU), Andi Arief membenarkan pernah menerima duit Abdul Gafur. Andi menyebut duit tersebut diberikan untuk membantu kader Demokrat yang terinfeksi Covid-19.

"Betul pak," kata Andi Arief dalam persidangan yang disiarkan KPK di Gedung Merah Putih, Jakarta, Rabu (20/7/2022).

Andi Arief mengatakan Gafur memberikan duit tersebut pada medio 2021. Duit itu, kata Andi Arief diperuntukan membantu kader Demokrat yang terkena Covid-19.

"Jadi pak Gafur ini memberi kejutan dengan membantu, nanti saya akan jelaskan lagi

Dia juga mengklaim duit tersebut tidak berhubungan dengan Musyawarah Daerah Demokrat.

Andi Arief menjelaskan, duit tersebut diberikan oleh Gafur lewat sopirnya. Duit tersebut diberikan menggunakan kantong plastik hitam.

"Karena pagi pagi kresek hitam Rp50 juta saya tanya kepada pak Gafur, ini uang apa pak Gafur? ya dipake untuk temen temen yang kena covid. ya sudah saya bagikan," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

partai demokrat Andi Arief KPK
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top