Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mayjen Maruli Simanjuntak, Menantu Luhut Pandjaitan, Angkat Bicara Tugas Pangkostrad

Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Maruli Simanjuntak yang akan menduduki jabatan baru sebagai Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad) menekankan tugas Kostrad ke depan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Januari 2022  |  05:56 WIB
Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Maruli Simanjuntak saat mengunjungi Media Center Korem 163/Wira Satya di Denpasar, Bali, Senin (24/1/2022). - Antara
Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Maruli Simanjuntak saat mengunjungi Media Center Korem 163/Wira Satya di Denpasar, Bali, Senin (24/1/2022). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Maruli Simanjuntak yang akan menduduki jabatan baru sebagai Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad) menekankan tugas Kostrad ke depan akan dominan berkaitan dengan profesionalisme prajurit.

"Tanggung jawab Kostrad itu sebagai pasukan tempur, jadi lebih dominan ke profesionalisme prajurit. Memang di situ juga punya asisten teritorial, bisa juga mengerjakan untuk di daerah-daerah yang jangkauan basis. Tapi secara umum saya pikir tugas di situ adalah profesionalisme prajurit," kata Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Maruli Simanjuntak saat ditemui di Media Center Korem 163/Wira Satya Denpasar, Bali, Senin (24/1/2022).

Menantu Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan ini, menuturkan bahwa tugas Kostrad yang akan diembannya juga berfokus untuk bagaimana meningkatkan kemampuan prajurit-prajurit jika dihadapkan pada ancaman-ancaman saat ini dan ke depan.

"Ya tugas tentara bagaimana sekarang, misalnya sedang jadi pembicaraan, sebenarnya bukan pembicaraan sekarang saat ini saja, tetapi sudah lama, tentang penugasan yang sedang dievaluasi oleh Panglima TNI dan juga KASAD tentang di Papua. Bagaimana teknis yang baik, itu mungkin yang akan coba diskusikan sehingga mendapatkan suatu SOP yang baik," jelasnya.

Terkait hal tersebut, tetap berfokus pada bagaimana mempertahankan negara kesatuan ini dan kemampuan alat utama sistem senjata (alutsista) untuk menghadapi musuh dari luar.

Sementara, terkait ada atau tidaknya ancaman dari luar untuk wilayah Indonesia, Pangdam IX/Udayana menyebut seperti laut China Selatan, Laut Ambalat, Papua dan Aceh.

"Itu memang banyak dari sektor laut. Mungkin yang darat ya Papua. Ada lima wilayah yang memang perlu diaktifkan," katanya.

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tni ad pangkostrad Luhut Pandjaitan

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top