Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dana BOS Bisa Digunakan untuk Tes Covid-19 Para Guru dan Murid

Jelang pembukaan sekolah di zona kuning dan hijau, guru dan murid yang akan datang ke sekolah harus dipastikan sehat dan negatif Covid-19.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 13 Agustus 2020  |  19:07 WIB
Seorang laboran membuat video pembelajaran praktikum di SMK-SMTI Yogyakarta, Umbulharjo, DI Yogyakarta, Senin (10/8/2020). Selama pandemi COVID-19, pengajar di sekolah tersebut membuat video pembelajaran praktikum agar siswa sekolah kejuruan tetap dapat mengerti prinsip dasar pelajaran praktik selama proses pembelajaran jarak jauh. ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah -
Seorang laboran membuat video pembelajaran praktikum di SMK-SMTI Yogyakarta, Umbulharjo, DI Yogyakarta, Senin (10/8/2020). Selama pandemi COVID-19, pengajar di sekolah tersebut membuat video pembelajaran praktikum agar siswa sekolah kejuruan tetap dapat mengerti prinsip dasar pelajaran praktik selama proses pembelajaran jarak jauh. ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah -

Bisnis.com, JAKARTA – Dana bantuan operasional sekolah atau dana BOS dapat dimanfaatkan untuk membiayai rapid test dan bahkan swab test guru dan murid.

Hal itu dipastikan Dirjen PAUD Dasmen, Kementerian Pendirikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Jumeri. Menurutnya, jelang pembukaan sekolah di zona kuning dan hijau, satuan pendidikan beserta pemerintah daerah harus memastikan guru dan murid yang akan datang ke sekolah sehat.

Salah satu upaya yang bisa dilakukan adalah menggunakan dana BOS untuk melakukan tes virus Corona atau Covid-19 bagi para guru dan murid.

“Penggunaan dana BOS untuk rapid test dimungkinkan kalau dananya ada, karena tidak semua sekolah punya dana yang cukup,” kata Jumeri, Kamis (13/7/2020).

Dia juga menyebutkan bahwa beberapa waktu lalu di Pontianak, Pemdanya melakukan swab test dan rapid test kepada guru sebagai bagian dari persiapan pembukaan sekolah. Tes dilakukan menggunakan anggaran Pemda.

“Untuk satuan pendidikan swab dan rapid test ini tanggung jawab pemda, seperti pemerintah Kalbar mengalokasikan dana untuk swab untuk guru dan peserta didik. Kami akan menyampaikan best practice ini di kabupaten/kota lain untuk melakukan hal yang sama sebagai bagian dari evaluasi PJJ [pembelajaran jarak jauh],” kata Jumeri.

Sebelum sekolah dibuka, Jumeri menjelaskan, pihak sekolah, guru, orang tua, dan murid juga harus mengisi daftar cek pemeriksaan untuk memastikan semua dalam kondisi baik.

“Apabila orang tua juga belum mau melepas anaknya kembali ke sekolah, ya anak bisa melanjutkan PJJ secara daring dan tidak akan dipaksakan,” ungkapnya.

Untuk antisipasi penularan di luar sekolah, Jumeri juga menyebutkan agar guru atau peserta didik yang sakit, apapun tidak harus Covid-19, tidak diperkenankan masuk ke sekolah. Sebelum masuk ke area sekolah juga harus dicek suhu tubuh agar yang lebih dari 37 derajat Celcius tidak boleh masuk sekolah.

Selain itu, untuk guru atau murid yang tempat tinggalnya di zona merah, walaupun sekolah di zona kuning juga diimbau tidak masuk dahulu.

“Kami juga sudah minta Dinas Pendidikan agar berkoordinasi dengan Fasilitas Layanan Kesehatab terdekat dari sekolah untuk membantu mengecek anak atau guru yang sakit. Selain itu, sekolah juga diminta untuk menyediakan ruangan isolasi sebagai wujud penanganan dini,” jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

guru sekolah Virus Corona covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top