Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Diduga Berkomentar Rasis, Mahathir Mohamad Pastikan Izin Tinggal Zakir Naik Bisa Dicabut

Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad pada Minggu (19/8/2019), memastikan status izin tinggal permanen ulama Zakir Naik bisa dicabut jika hasil investigasi polisi menunjukkan Zakir telah melukai masyarakat Malaysia.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 19 Agustus 2019  |  11:54 WIB
Pndakwah muslim asal India Zakir Naik - Twitter
Pndakwah muslim asal India Zakir Naik - Twitter

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad pada Minggu (19/8/2019), memastikan status izin tinggal permanen ulama Zakir Naik bisa dicabut jika hasil investigasi polisi menunjukkan Zakir telah melukai masyarakat Malaysia.

"Dia punya status izin tinggal tetap. Kita bisa mengambil status itu jika dia terbukti merugikan bangsa dan negara ini. Saat ini, kepolisian sedang menginvestigasi apakah dia benar melakukan tindakan itu atau tidak. Jika dia benar merugikan bangsa dan negara ini, maka penting bagi kami untuk mencabut izin tinggal tetapnya dan dalam kasus ini tentu saja kita perlu mengambil langkah-langkah guna mencegahnya membuat ceramah provokatif yang cenderung membeda-bedakan ras," kata Mahathir, seperti dikutip dari theweek.in, Senin, 19 Agustus 2019.

Menjawab pertanyaan apakah Zakir harus meminta maaf kepada publik secara terbuka, Mahathir mengatakan dia tak yakin apakah masyarakat Malaysia menuntut permohonan maaf darinya.

Mahathir pun tak yakin permohonan maaf akan meredakan kemarahan masyarakat.

Dia menyarankan, agar masyarakat menyerahkan penyelesaian masalah ini pada kepolisian yang sedang melakukan investigasi atas pernyataan serius Zakir.

Zakir saat ini sedang berstatus dalam investigasi oleh kepolisian federal Malaysia atas dugaan telah berkomentar rasis dalam kuliah umum yang dilakukannya di Kota Baru, Kelantan, Malaysia pada 8 Agustus 2019.

Dia dilaporkan telah mengatakan etnis India - Malaysia lebih setia pada Perdana Menteri India Narendra Modi ketimbang pemerintahan Mahathir.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mahathir mohamad zakir naik

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top