Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sejak Awal 2018 Jumlah Wartawan Tewas Mencapai 113. India Termasuk Negara Berbahaya

Sejak awal 2018 jumlah wartawan yang tewas telah bertambah sebanyak 14% menjadi 113 dibandingkan dengan tahun lalu, kata Press Emblem Campaign (PEC), yang berpusat di Jenewa, Swiss, Senin (17/12/2018) waktu setempat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Desember 2018  |  10:05 WIB
Jamal Khashoggi - reuters
Jamal Khashoggi - reuters

Bisnis.com, JENEWA, Swiss - Jumlah kematian pekerja media tahun ini memperlihatkan peningkatan.

Sejak awal 2018 jumlah wartawan yang tewas telah bertambah sebanyak 14% menjadi 113 dibandingkan dengan tahun lalu, kata Press Emblem Campaign (PEC), yang berpusat di Jenewa, Swiss, Senin (17/12/2018) waktu setempat.

PEC mengatakan di dalam laporan tahunannya bahwa sejak awal tahun ini, 113 wartawan tewas di 30 negara --17 di Afghanistan, 17 di Meksiko dan 11 di Suriah.

Negara yang berbahaya setelah Afghanistan, Meksiko dan Suriah adalah Yaman dan India, masing-masing dengan delapan wartawan yang tewas, kata Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Selasa (18/12/2018) pagi. Kelima negara itu menjadi tempat tewasnya 61 wartawan, atau lebih separuh dari wartawan yang tewas.

Kelompok teror di Afghanistan dan kelompok kriminal di Meksiko adalah penyebab utama kematian wartawan, kata PEC.

Di peringkat keenam adalah Amerika Serikat, dengan enam wartawan tewas oleh seorang pria bersenjata di kantor harian Capital Gazette di Annapolis pada Juni. Pakistan mengikuti dengan lima wartawan.

Jumlah wartawati yang tewas meningkat tajam, dari lima pada 2016 menjadi 16 pada 2017, kata laporan PEC. Tahun ini, tujuh wartawati terbunuh.

Penurunan tajam kematian wartawan terjadi di Irak --tempat sembilan wartawan tewas tahun lalu, tapi hanya satu pada tahun ini.

Sementara itu, peningkatan tajam terjadi di Afghanistan, tempat wartawan yang tewas jadi dua-kali lipat dari delapan pada 2017.

Dari 2009 sampai 2018, sebanyak 1.221 wartawan dan pekerja media tewas.

Dalam daftar terbaru itu tidak disebutkan apakah kematian Jamal Khashoggi masuk dalam hitungan mereka. Seperti diketahui, Khashoggi akhirnya dinyatakan tewas terbunuh di Konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki. 

Mesti begitu, hingga kini tidak diketahui di mana jenazah Khashoggi berada. Sempat muncul kabar bahwa para pembunuh, yang diduga diperintah elite di Arab Saudi, menghilangkan jasad Khashoggi dengan menggunakan larutan kimia tertentu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wartawan dibunuh Jamal Khashoggi

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top