Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KASUS BAMBANG WIDJOJANTO: YLBHI Minta Bareskrim Polri Gelar Perkara Khusus.

Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) mendesak pihak Bareskrim Polri segera melakukan gelar perkara khusus untuk perkara yang tengah menjerat Wakil Ketua KPK nonaktif Bambang Widjojanto sebagai tersangka.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 27 Februari 2015  |  16:44 WIB
Bambang Widjojanto (tengah) memberikan keterangan kepada wartawan usai diperiksa di Bareskrim Polri, Jakarta, Selasa (3/1/2015) malam.  - Antara
Bambang Widjojanto (tengah) memberikan keterangan kepada wartawan usai diperiksa di Bareskrim Polri, Jakarta, Selasa (3/1/2015) malam. - Antara

Kabar24.com, JAKARTA-- Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI)‎ mendesak pihak Bareskrim Polri segera melakukan gelar perkara khusus untuk perkara yang tengah menjerat Wakil Ketua KPK nonaktif Bambang Widjojanto sebagai tersangka.

Seperti diketahui, Bambang telah ditetapkan sebagai tersangka oleh Bareskrim Polri‎ dalam kasus dugaan mengarahkan saksi untuk ‎memberi keterangan palsu saat sengketa Pilkada Kotawaringin Barat di Mahkamah Konstitusi (MK).‎

Menurut ‎Direktur Advokasi YLBHI, Bahrain,‎ tidak akan sulit bagi pihak Bareskrim Polri untuk melakukan gelar perkara khusus.

Pasalnya menurut Bahrain, pihaknya kerap melakukan gelar perkara khusus dengan pihak kepolisian, jika ada yang dinilai kurang tepat dalam menetapkan status tersangka.

"Jadi kalau dibilang gelar perkara itu tidak mungkin, itu aneh. Karena kita sudah capek sekali melakukan gelar perkara," tutur Bahrain di Gedung YLBHI Jakarta, Jumat (27/2/2015).

Bahrain menjelaskan bahwa gelar perkara khusus tersebut nantinya mengundang semua pihak baik pihak yang disangkakan, kepolisian dan juga para ahli untuk melihat lebih dalam, apakah penetapan tersangka tersebut sudah sesuai atau belum.

"Kita terbuka nanti dan apakah sudah sesuai dengan para pihak kalau mau mengambil ahli, silakan," tukas Bahrain.

Seperti diketahui, Bambang Widjojanto ditetapkan sebagai tersangka terkait sengketa pilkada di Kotawaringin Barat.

Sebelum ditetapkan sebagai tersangka, Bambang ditangkap saat mengantar anaknya ke sekolah.

Sejumlah kalangan menilai kasus yang disangkakan kepada Bambang Widjojanto hanyalah kriminalisasi belaka.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ylbhi bambang widjojanto KPK vs Polri
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top