Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Perang Rusia Vs Ukraina: Pertempuran di Soledar Berkecamuk, Mayat Bergelimpangan

Pasukan Ukraina masih bertahan di kota pertambangan timur Soledar, menahan serangan tentara Rusia dan tentara bayaran.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 11 Januari 2023  |  05:34 WIB
Perang Rusia Vs Ukraina: Pertempuran di Soledar Berkecamuk, Mayat Bergelimpangan
Pasukan Ukraina di Bakhmut. Moskow mengatakan merebut Bakhmut akan menjadi langkah besar untuk mengambil kendali penuh atas wilayah Donetsk Ukraina. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Ukraina mengatakan pasukannya masih mempertahankan posisi di kota pertambangan timur Soledar, menahan serangan gelombang demi gelombang tentara Rusia dan tentara bayaran yang mencari kemenangan medan perang pertama Moskow selama berbulan-bulan.

Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan pasukan Rusia dan pejuang Wagner, sebuah perusahaan tentara bayaran yang dijalankan oleh sekutu Presiden Vladimir Putin, mungkin telah menguasai sebagian besar pemukiman Soledar setelah empat hari penyerangan.

Tetapi Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Maliar mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Selasa (10/1/2023) malam bahwa pertempuran di kota itu masih berkecamuk.

"Musuh mengabaikan kerugian besar personelnya dan terus menyerbu secara aktif," katanya melansir Channel News Asia, rabu (11/1/2023).

Tidak ada kabar langsung dari Moskow tentang situasi di kota itu.

Merebut Soledar akan menjadi pencapaian terbesar bagi Rusia sejak Agustus lalu, setelah serangkaian kemunduran yang memalukan di sebagian besar paruh kedua tahun 2022.

Pasukan Rusia telah berjuang selama berbulan-bulan merebut Kota Bakhmut, beberapa kilometer ke arah barat daya.

Tetapi setiap kemenangan harus dibayar mahal, dengan pasukan dari kedua belah pihak mengalami kerugian besar dalam beberapa pertempuran paling intens sejak Rusia menginvasi Ukraina hampir 11 bulan lalu.

Kyiv telah merilis gambar dalam beberapa hari terakhir yang menunjukkan puluhan tentara Rusia tewas berserakan di ladang berlumpur.

Moskow mengatakan merebut Bakhmut akan menjadi langkah besar untuk mengambil kendali penuh atas wilayah Donetsk Ukraina, salah satu dari empat provinsi yang diklaim telah dianeksasi dua bulan lalu.

"Poros Soledar Rusia kemungkinan besar merupakan upaya untuk menyelubungi Bakhmut dari utara dan mengganggu jalur komunikasi Ukraina," kata Kementerian Pertahanan Inggris dalam pengarahan singkat intelijen harian sebelumnya pada Selasa (10/1/2023).

Dalam pidato semalam, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengakui bahwa situasi di Soledar "sulit", tetapi mengatakan para pembela Ukraina telah menghabiskan lebih banyak waktu dengan bertahan, dan Kyiv pada akhirnya akan mengusir Rusia dari seluruh kawasan industri Donbas timur.

"Dan apa yang ingin diperoleh Rusia di sana? Semuanya hancur total, hampir tidak ada kehidupan yang tersisa. Dan ribuan orang mereka hilang: seluruh tanah di dekat Soledar ditutupi dengan mayat penjajah dan bekas luka akibat pemogokan," ujarnya.

"Seperti inilah kegilaan itu."

Di dekat Bakhmut, satu regu tentara Ukraina menembakkan semburan peluru dari senjata anti-pesawat berat ke tempat yang mereka katakan sebagai posisi darat Rusia, melintasi lapangan bersalju yang tandus.

"Kami sedang menggoreng orc," kata prajurit dengan nama samaran "Pilot", menggunakan cercaan umum Ukraina untuk pasukan Rusia.

Awaknya menerima koordinat pangkalan Rusia dari pengadu atau drone.

Mereka secara berkala menembaki pangkalan-pangkalan Rusia, dan melepaskan badai tembakan hebat ketika pasukan musuh bergerak maju: "Jika mereka merayap dengan sangat aktif, maka kami membunuh mereka dalam jumlah besar."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Rusia Ukraina inggris Volodymyr Zelensky vladimir putin
Editor : Nancy Junita

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top