Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Rangkuman Perang Rusia vs Ukraina, Zelensky Tuduh Rusia Kubur Ranjau Darat

Ukraina memberlakukan pemadaman listrik darurat baru. Intip strategi Ukraina untuk melawan Rusia.
Ileny Rizky
Ileny Rizky - Bisnis.com 09 Desember 2022  |  13:45 WIB
Rangkuman Perang Rusia vs Ukraina, Zelensky Tuduh Rusia Kubur Ranjau Darat
Petugas forensik menggali kuburan massal tak dikenal di kota Izyum, Ukraina Timur - The Moscow Times
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Perang Rusia vs Ukraina memasuki hari ke- 289. Presiden Ukraina mengklaim bahwa pasukan Rusia dengan sengaja mencoba meninggalkan atau memasang segala jenis perangkap untuk menguasai Ukraina.

"Teroris Rusia dengan sengaja mencoba meninggalkan sebanyak mungkin jebakan maut. Secara khusus, ranjau darat yang terkubur, tandu, bangunan yang ditambang, mesin dan infrastruktur," sebut Zelensky dikutip dari The Guardian pada Jumat (9/12/2022).

Tak hanya itu, presiden Ukraina itu mengatakan bahwa bentuk teror Rusia inilah yang harus dilawan di tahun-tahun mendatang.

"Kita berbicara tentang lebih dari 170.000 kilometer persegi wilayah berbahaya. Saya yakin, ini akan menjadi salah satu tuduhan terhadap Rusia atas agresi, ini justru teror bagi saya yang bahkan lebih kejam daripada rudal," sebutnya.

"Tidak ada sistem anti-ranjau yang dapat menghancurkan setidaknya sebagian dari ancaman, seperti yang dilakukan oleh pertahanan udara kita," tambahnya.

Zelensky menyampaikan rasa terima kasihnya kepada mitra Ukraina atas bantuan mereka dalam melawan teror ranjau dari Rusia.

Selain itu dia juga berpesan bahwa sangat penting bagi Ukraina untuk tidak dibiarkan sendirian dengan masalah wilayahnya yang kompleks.

"Saya berterima kasih kepada semua mitra kami yang membantu Ukraina dengan  penanggulangan ranjau. Kanada, Jepang, Inggris, Slovakia, duta besar dan semua pihak yang telah memahami betapa pentingnya Ukraina tidak dibiarkan sendirian dengan masalah wilayah yang ditambang oleh penjajah," kata Zelensky.

Staf angkatan bersenjata Ukraina melaporkan bahwa pada Rabu (7/12/2022) empat polisi Ukraina tewas ketika mereka diledakkan oleh ranjau Rusia di wilayah Kherson. 

Tak hanya itu, staf angkatan bersenjata itu juga mencatat bahwa selama tindakan stabilisasi ranjau- ranjau Ukraina, kepala departemen utama Kepolisian Nasional Cherkasy Mykhailo Kuratchenko diledakkan.

Pada Kamis (8/12/2022) Zelensky memberikan penghargaan kepada polisi yang meninggal di wilayah Kherson.

Di samping itu, melansir The Guardian pada Jumat (9/12/2022) perang di Ukraina bukan hanya soal tanah tapi juga identitas. Sebelum invasi, Vladimir Putin menerbitkan sebuah esai yang menyatakan bahwa Ukraina modern pada dasarnya adalah produk era Soviet, baik secara budaya maupun spiritual. 

Kemudian sejak perang dimulai, Rusia telah menghancurkan perpustakaan, menjarah karya seni, dan mengambil artefak sejarah yang penting.

Sebagai tanggapan, seniman Ukraina telah menggunakan setiap kesempatan untuk menegaskan budaya khas mereka dan menyimpan perang di benak orang-orang di dunia luar. 

Rangkaian peristiwa perang hari ke- 289:

– Rusia pasang peluncur roket di infrastruktur Zaporizhzhia

"Pasukan Rusia telah memasang beberapa peluncur roket di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang ditutup di Ukraina," ujar pejabat Ukraina.

– Menlu AS yakin Finlandia dan Swesida segera  masuk NATO

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa Amerika Serikat  (AS) yakin bahwa Finlandia dan Swedia akan segera disetujui untuk menjadi anggota NATO meskipun ada penundaan ratifikasi dari anggota Turki dan Hongaria. 

Setelah bertemu rekan Finlandia dan Swedia pada Kamis (8/12/2022) Blinken mengatakan bahwa kedua negara itu telah membuktikan keuntungan mereka jika bergabung dengan aliansi tersebut. Terutama, bergabung dengan NATO untuk memberikan dukungan kepada Ukraina untuk melawan invasi Rusia.

– Putin kekeh bakal terus serang sistem energi Ukraina

Vladimir Putin telah berjanji untuk terus menyerang sistem energi Ukraina meskipun kritik global terhadap serangan yang telah menyebabkan jutaan orang tanpa listrik dan air pada awal musim dingin.

Pemimpin Rusia mempresentasikan serangan itu sebagai tanggapan atas ledakan di jembatan Moskow yang menghubungkan Rusia dengan Krimea yang dianeksasi, serta serangan lainnya, menuduh Kyiv meledakkan saluran listrik di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir Kursk dan tidak memasok air ke Donetsk di timur Ukraina. 

– Rusia ngotot rebut bagian timur dan selatan Ukraina

"Rusia masih ingin merebut bagian timur dan selatan Ukraina yang diklaim Putin sebagai miliknya," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Peskov menambahkan bahwa semenanjung Krimea di selatan Ukraina, yang dianeksasi Rusia pada 2014, rentan terhadap serangan pasukan Ukraina, setelah para pejabat di sana mengatakan mereka telah menembak jatuh pesawat tak berawak di dekat pangkalan angkatan laut utama.

– AS bersiap kirimi bantuan militer ke Ukraina

Amerika Serikat sedang bersiap untuk mengirim Ukraina paket bantuan militer senilai $275 juta yang menawarkan kemampuan baru untuk mengalahkan drone dan memperkuat pertahanan udara.

– Rusia tembakki Donetsk, jumlah korban dan kerusakan bertambah

"Penembakan Rusia di sebuah kota di wilayah Donetsk di Ukraina timur telah menyebabkan satu orang tewas dan dua lainnya luka-luka," kata  Pavlo Kyrylenko.

Lebih lanjut dia mengatakan bahwa setidaknya terdapat sebanyak 12 rumah hancur akibat penembakan di kota Toretsk.

"Sekitar 10.000 personel layanan Ukraina dan kira-kira jumlah warga sipil Ukraina yang sama diyakini ditahan di fasilitas penahanan Rusia," kata pejabat Ukraina. 

Oleksandr Kononenko, yang mengawasi hak asasi manusia di sektor keamanan dan pertahanan atas nama parlemen Ukraina, mengatakan warga sipil ditahan secara ilegal sebagai tawanan perang karena dugaan hubungan mereka dengan tentara atau negara Ukraina.

– Rusia habiskan seribu roket untuk jatuhi infrastuktur listrik Ukraina selama invasi

Pasukan Rusia telah menembakkan lebih dari 1.000 roket dan rudal ke jaringan listrik Ukraina selama perang. 

"Jaringan masih berfungsi meski mengalami kerusakan besar, " kata seorang pejabat senior.

Kepala eksekutif operator jaringan Ukrenergo juga mengatakan bahwa para pejabatnya tengah menjelajahi dunia untuk mencari peralatan kompleks yang diperlukan untuk perbaikan.

Ukraina memberlakukan pemadaman listrik darurat baru saat mencoba memperbaiki infrastruktur energi yang rusak akibat serangan udara Rusia . 

Operator jaringan Ukrenergo mengatakan bahwa  situasi perbaikan diperumit oleh cuaca. Di wilayah barat menghadapi embun beku, hujan, salju, dan angin kencang yang menyebabkan kabel menjadi es. Sedangkan situasi yang paling sulit adalah di wilayah timur, di mana pertempuran paling sengit terjadi.

Pasukan Rusia dilaporkan mengambil bagian dalam latihan taktis di Belarus, menurut kementerian pertahanan Rusia. Klip video yang diposting oleh kementerian menunjukkan tentara Rusia dalam pelatihan perlengkapan salju di dekat tank di lanskap musim dingin, menembakkan senjata termasuk artileri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Rusia Ukraina perang Ukraina Rusia
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top