Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Rangkuman Perang Rusia Vs Ukraina, Tanpa Ampun! Rusia Kini Hajar Wilayah Ini

Pengadilan pidana internasional telah mulai menyelidiki kejahatan perang Rusia vs Ukraina.
Ileny Rizky
Ileny Rizky - Bisnis.com 06 Desember 2022  |  14:28 WIB
Rangkuman Perang Rusia Vs Ukraina, Tanpa Ampun! Rusia Kini Hajar Wilayah Ini
Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina berpartisipasi dalam latihan di bekas pabrik aspal di pinggiran Kyiv, Ukraina, Sabtu (19/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Perang Rusia vs Ukraina hingga sekarang belum juga usai. Kali ini gencatan Rusia semakin membabi buta dan menimbulkan kerusakan yang parah di Ukraina.

Dilansir dari The Guardian, Selasa (6/12/2022) terdengar ledakan dahsyat di Kryvyi Rih. Insiden ini dilaporkan oleh Kepala Administrasi Militer Kryvyi Rih, Oleksandr Vilkul.

Vilkul mengklarifikasi kebenaran mengenai adanya beberapa ledakan yang menimpa kota ini dan meminta kepada seluruh warganya untuk tidak menyebarluaskan informasi terkait insiden ini di media sosial.

"Ada beberapa ledakan kuat di kota Kryvyi Rih. Jangan mendokumentasikan atau memposting apa pun di media sosial. Kalian akan mendapatkan konsekuensi yang ditetapkan," kata Vilkul.

Sebelumnya, staf militer Ukraina mengumumkan adanya peristiwa ledakan yang kembali terdengar dari Zaporizhzhia pada Minggu (4/12/2022) malam.

"Musuh memusatkan upayanya untuk menahan tindakan unit-unit angkatan pertahanan. Di arah Avdiyiv dan Bakhmut, serangan berlanjut, dan penerbangan secara aktif digunakan untuk mendukung kelompok darat," sebut staf angkatan bersenjata dikutip dari The Guardian pada Senin (5/12/2022).

"Pada siang hari, penjajah melancarkan dua serangan roket, dan juga menembakkan lebih dari 10 sistem tembakan salvo roket ke posisi pasukan dan permukiman kami di sepanjang garis kontak," sambungnya.

Menurut keterangan dari staf angkatan bersenjata itu, secara khusus, objek infrastruktur sipil di kota Nikopol dan Kherson dilaporkan kembali dihantam oleh Rusia.

Berdasarkan keterangan yang dilaporkan staf militer itu, berikut kondisi di wilayah Ukraina dalam 24 jam terakhir. Di arah Siversk, Rusia menembaki permukiman Sopych, Svarkove, dan Zarutske di wilayah Sumy dengan mortir.

Di arah Slobozhansk, Rusia terus mempertahankan pasukannya di wilayah perbatasan wilayah Belgorod. Secara khusus, distrik Shevchenko, Strelech, Krasny, Ohirtsevo, Vovchansk, Bochkovo, Mala Vovcha, Dvorichna, dan Bohdanivsky di wilayah Kharkiv ditembaki oleh artileri berbagai kaliber.

Rusia bertahan ke arah Kupyansk dan Lymansk. Area pemukiman Kislivka, Kotlyarivka, Tabaivka, Krokhmalne, Berestov dan Vyshneve di wilayah Kharkiv diserang oleh tank dan artileri Makiivka dan Ploschanka di wilayah Luhansk dan Yampolivka di wilayah Donetsk.

Di daerah Bakhmut dan Avdiyiv, Rusia memusatkan upaya utamanya untuk melakukan operasi ofensif dan berusaha meningkatkan posisi taktisnya. Daerah berpenduduk Soledar, Bakhmutske, Bakhmut, Opytne, Kurdyumivka, Avdiyivka, Vodyane, Krasnohorivka, Maryinka dan Novomykhailivka di wilayah Donetsk ditembaki oleh tank dan seluruh spektrum artileri.

Di arah Novopavlovsk, Rusia menembakkan mortir, laras, dan artileri jet di wilayah Neskuchny, Zolotaya Niva, dan Prechistivka di wilayah Donetsk.

Kemudian Rusia sedang melakukan operasi pertahanan ke arah Zaporozhye dan Kherson. Penembakan artileri tercatat di area lebih dari dua puluh lima permukiman di dekat garis kontak, khususnya, kota Nikopol, wilayah Dnipropetrovsk, dan Kherson.

Sementara itu, Penasihat Kantor Presiden Oleksiy Arestovych, mengatakan bahwa Rusia sedang berusaha memenuhi tujuan politik dan mengerahkan banyak kekuatan untuk merebut wilayah Donetsk.

Sekretaris Angkatan Udara AS Frank Kendall mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin sangat melebih-lebihkan kemampuan pasukannya.

Rangkaian peristiwa perang Rusia vs Ukraina hari ke- 285:

– AS ingin tempo perang selama musim dingin diperlambat

AS mengharapkan agar tempo perang dapat dikurangi selama Ukraina mendapati musim dingin. 

Direktur Intelijen AS Avril Haines menambahkan bahwa akan ada kemungkinan prospek yang lebih cerah bagi pasukan Ukraina dalam beberapa bulan mendatang.

“Sebagian besar pertempuran saat ini di sekitar Bakhmut dan wilayah Donetsk telah melambat dengan mundurnya Rusia dari wilayah Kherson barat ke timur sungai, ”kata Haines.

– Pengadilan pidana internasional mulai selidiki kejahatan perang di Ukraina

Pengadilan pidana internasional telah mulai menyelidiki kejahatan perang di Ukraina, tetapi tidak dapat menuntut kepemimpinan Kremlin atas kejahatan agresi yang lebih luas karena Rusia tidak menandatangani undang-undang yang relevan.

– Setelah diprotes,  Iran menarik diri dari memasok senjata Rusia

"Iran menutup diri dari lingkaran setan atas protes dan mempersenjatai Rusia," kata utusan khusus AS. 

“Semakin Iran menindas, semakin banyak sanksi. Semakin banyak sanksi, semakin Iran merasa terisolasi,” kata Rob Malley, utusan khusus AS untuk Iran.

Jika semakin mereka merasa terisolasi, Malley menyebut Iran akan beralih ke Rusia. Dengan semakin mereka beralih ke Rusia, maka semakin banyak sanksi, semakin memburuk iklim dan semakin kecil kemungkinan akan ada diplomasi nuklir. 

Selain itu, Kepala intelijen AS Avril Haines mengatakan ada bukti yang mengkhawatirkan bahwa Rusia berusaha memperdalam kerja sama militer dengan Iran.

– OPEC+ setuju untuk mempertahankan target produksi minyaknya 

Pada pertemuan yang digelar pada Minggu (4/12/2022) OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, membuat marah AS dan negara-negara barat lainnya pada Oktober, ketika mereka menyetujui untuk memangkas produksi sebesar 2 juta barel per hari, sekitar 2% dari permintaan dunia, dari November hingga akhir tahun 2023.

– Lebih dari 500 wilayah Ukraina tetap tanpa listrik 

"Pada Minggu (4/12/2022) lebih dari 500 wilayah Ukraina tetap hidup dalam kegelapan setelah berminggu-minggu serangan udara Rusia menyerang jaringan listrik," kata  pejabat kementerian dalam negeri Ukraina.

– Ukraina berlakukan sanksi hukuman terhadap 10 ulama gereja pro-Moskow

"Ukraina memberlakukan sanksi terhadap 10 ulama senior yang terkait dengan gereja pro-Moskow, dengan alasan mereka setuju untuk bekerja dengan otoritas pendudukan Rusia atau membenarkan invasi Moskow," kata dinas keamanan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Rusia Ukraina perang Rusia Ukraina
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top