Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Dampak Gempa Garut Lebih Ringan dari Cianjur? Ini Kata BNPB

BMKG berharap guncangan gempa tidak terlalu merusak dan tidak membawa korban jiwa mendatang.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 03 Desember 2022  |  22:41 WIB
Dampak Gempa Garut Lebih Ringan dari Cianjur? Ini Kata BNPB
Tangkapan layar situs BMKG atas peristiwa gempa Garut pada Sabtu (3/12/2022) sore. - Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA --  BNPB bakal mengirimkan tim untuk membantu pendampingan daerah dan kaji cepat serta kebutuhan lain yang diperlukan. Sementara itu, perkembangan informasi darurat terkait gempa Garut akan disampaikan secara berkala. 

“Saya dengan seluruh tim dan BPBD ini segera akan mengumpulkan informasi dan dan keterangan lebih lanjut, setiap perkembangan informasi yang diperoleh akan diinformasikan kepada masyarakat,” kata Kepala BNPB Suharyanto dalam keterangan resminya, Sabtu (3/12/2022).

Berdasarkan perkembangan yang dihimpun selang dua jam usai guncangan gempa bumi M 6.4 tersebut, belum ada laporan terkait gempa bumi susulan yang dirasakan dan berdampak signifikan. 

“Belum ada gempa susulan,” kata dia.

Berdasarkan hasil analisa BMKG, dia berharap guncangan gempa tidak terlalu merusak dan tidak membawa korban jiwa mendatang.

"Menurut BMKG, gempa ini cukup dalam. Berdasarkan pengalaman gempa sebelumnya, dengan kedalaman di atas 60 kilometer, apalagi ini di atas 100 kilometer, ini dampak kerusakannya diharapkan tidak terlalu merusak,” tuturnya.

Jumlah Korban

Suharyanto juga menambahkan bahwa sejauh ini terdapat empat rumah dan satu sekolah mengalami kerusakan akibat gempa yang terjadi di Garut, Jawa Barat dengan kekuatan M 6,4 pada  Sabtu (3/12/2022) pukul 16.49 WIB. 

Selain itu, BNPB turut melaporkan satu warga Desa Putrajawa, Kecamatan Selaawi mengalami luka-luka dan sudah dibawa ke Puskesmas terdekat.

“Untuk sementara yang diterima, empat unit rumah rusak di Kabupaten Garut, dan 1 unit sekolah, SDN Jatiwanti 1 juga rusak. Ada satu korban jiwa mengalami luka-luka,” kata Kepala BNPB Suharyanto seperti dikutip dari keterangan resmi, Sabtu (3/12/2022). 

Suharyanto mengatakan gempa itu dirasakan cukup kuat selama empat hingga lima detik sekitaran Kabupaten Garut, Tasikmalaya dan Bandung. Suharyanto yang saat ini masih berada di Posko Darurat Bencana Gempabumi M 5.6 Cianjur pun turut merasakannya.

“Dirasakan cukup kuat selama 4-5 detik di Kabupaten Garut, Kabupaten Tasikmalaya dan Kabupaten Bandung,” tuturnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gempa Garut bnpb
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top