Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Jokowi Lantik Guntur Hamzah Gantikan Aswanto Jadi Hakim MK Pagi Ini

Jokowi dikabarkan akan melantik Sekretaris Jenderal Mahkamah Konstitusi (MK) M. Guntur Hamzah menjadi hakim MK untuk menggantikan Aswanto.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 23 November 2022  |  06:30 WIB
Jokowi Lantik Guntur Hamzah Gantikan Aswanto Jadi Hakim MK Pagi Ini
Hakim Mahkamah Konstitusi terpilih periode 2019-2024 Wahiddudin Adams (kanan) dan Aswanto (kiri) seusai mengikuti rapat paripurna Pembahasan dan Pengambilan Keputusan Calon Hakim MK di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (19/3/2019). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) dikabarkan akan melantik Sekretaris Jenderal Mahkamah Konstitusi (MK) M. Guntur Hamzah menjadi hakim MK untuk menggantikan Aswanto.

Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin membenarkan bahwa M. Guntur Hamzah telah terpilih sebagai Hakim dari Mahkamah Konstitusi tersebut.

“Iya, hari ini pagi [pukul 09.30 dilakukan agenda pengucapan sumpah dan pengangkatan pejabat Negara di Istana Negara],” ujarnya lewat pesan singkat, Rabu (23/11/2022).

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD angkat bicara terkait pencopotan hakim Mahkamah Konstitusi (MK) Aswanto oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI.

Mahfud pun menegaskan bahwa pemerintah memiliki pandangan hukum tersendiri terkait pencopotan Aswanto. "[Persoalan] Hakim Aswanto itu, iya kita sudah punya pandangan hukum, tetapi itu nanti sajalah," ujarnya kepada wartawan di Kompleks Istana Kepresidenan, Selasa (4/10/2022).

Sekadar informasi, Hakim Mahkamah Konstitusi Aswanto secara mengejutkan dicopot oleh DPR RI pada Kamis (29/9/2022).

Pencopotan Aswanto ini dilakukan secara mendadak dan diketahui tidak termasuk dalam agenda rapat paripurna DPR pada hari itu, Sabtu (1/10).

Hal tersebut pun menimbulkan respons dari banyak pihak, bahkan 9 orang mantan hakim konstitusi, yang dipimpin oleh mantan Ketua MK Jimly Asshiddiqie sampai mendatangi Gedung MK untuk memprotes pencopotan Aswanto pada Sabtu (1/10).

Indonesia Corruption Watch (ICW) menilai bahwa Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) secara gamblang melakukan upaya mendegradasi nilai independensi dan praktik intervensi politik terhadap Mahkamah Konstitusi.

Dikutip melalui halaman resmi ICW, sebagai lembaga legislative, DPR dinilai secara serampangan memberhentikan Hakim Konstitusi Aswanto tanpa basis argumentasi yang utuh.

Bahkan, disebutkan bahwa dalam waktu bersamaan, anggota dewan juga sepakat memilih Sekretaris Jenderal MK, Guntur Hamzah, untuk mengganti posisi Aswanto sebagai hakim konstitusi mendatang.

“Langkah DPR terhadap MK ini makin memperlihatkan sikap otoritarianisme dan pembangkangan hukum,” tulis ICW dalam rilis tersebut, Selasa (4/10/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi mahkamah konstitusi mahfud md
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top