Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Geram: Kenapa Kita Terus Impor Aspal?

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mempertanyakan kenapa Indonesia terus impor aspal, padahal bisa ekspor.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 29 September 2022  |  20:05 WIB
Jokowi Geram: Kenapa Kita Terus Impor Aspal?
Presiden Joko Widodo memberikan pidato saat acara UOB Annual Economic Outlook 2023 di Jakarta, Kamis (29/9/2022). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan berpuluh-puluh tahun Indonesia hanya fokus pada ekspor barang mentah. Oleh sebab itu, dia meyakini Indonesia harus mulai beralih pada hilirisasi yang dapat menciptakan nilai tambah.

"Ini baru nikel nanti kita stop lagi timah, tembaga, kita stop lagi bahan-bahan mentah yang kita ekspor, mentahan," katanya saat membuka UOB Economic Outlook 2023, Kamis (29/9/2022).

Jokowi mengatakan bahwa pada masa awal pelarangan ekspor nikel banyak orang-orang yang berkomentar tidak setuju dan meminta pemerintah untuk berhati-hati, karena nilai ekspor negara bisa anjlok karena memberhentikan ekspor bijih nikel tersebut.

Namun nyatanya, setelah larangan ekspor bijih nikel disetop dan Indonesia menggalakkan hilirisasi nikel di dalam negeri untuk mendapatkan hasil ekspor dengan nilai tambah, justru pendapatan negara dari ekspor hilirisasi nikel menjadi bertambah.

Akibat pelarangan ekspor bijih nikel menjadi ekspor melalui proses hilirisasi, pendapatan negara melejit signifikan dari yang sebelumnya hanya US$1,1 miliar atau Rp15 triliunan pada 2017 menjadi US$20,9 miliar atau Rp360 miliar pada 2021.

"Meloncat dari Rp15 triliun ke Rp360 triliun, itu baru nikel. Nanti kita stop lagi timah, tembaga. Stop lagi ekspor barang-barang mentahan. Hilirisasi jangan sampai berpuluh-puluh tahun menjual komoditas saja, kini stop tapi satu-satu tidak barengan," pungkasnya.

Dia pun mencontohkan bahwa dalam kunjungan kerjanya meninjau potensi aspal di Buton, dirinya menyayangkan potensi aspal yang besar belum dimaksimalkan, apalagi Indonesia malah impor aspal dari negara lain sebesar 5 juta ton per tahun.

"Kenapa sih kita masih impor aspal? data yang saya terima kira-kira 5 juta ton per tahun, kita punya aspal kok ternyata gak ada industrinya, baru satu yang 100.000 [ton] per tahun kita malah impor. Ini apa-apaan, kesalahan-kesalahan ini harus dihentikan," tegasnya.

Jokowi pun mendorong agar Indonesia harus mulai mengurangi impor dan memperkuat ekspor dari sumber daya alam yang dimiliki, mengingat hal tersebut diyakininya berdampak baik bagi pendapat Negara.

“Ini peluang kalau Bapak/Ibu dengar ini. Wah, [harusnya langsung] investasi di industri aspal, itu baru berbicara kebutuhan dalam negeri, kalau tambah ekspor gede banget, deposit aspal kita ada 662 juta ton, [sayangnya] dibiarkan malah kita impor, kesalahan ini harus berhenti,” ujar Jokowi

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi impor aspal
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top