Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ukraina Kembali Kuasai Kyiv dan Wilayah Sekitar, Korban Sipil Berjatuhan

Ukraina mengklaim telah merebut kembali seluruh wilayah di sekitar Ibu Kota Kyiv setelah pertempuran sengit dalam beberapa pekan terakhir.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 03 April 2022  |  05:10 WIB
Pasukan Rusia mengarahkan senapan ke lawan - Emerging Europe
Pasukan Rusia mengarahkan senapan ke lawan - Emerging Europe

Bisnis.com, JAKARTA – Para pejabat Ukraina mengatakan pasukan negara itu telah berhasil merebut kembali seluruh wilayah di sekitar Ibu Kota Kyiv menyusul pertempuran sengit di beberapa wilayah dalam beberapa pekan terakhir.

Rusia menggambarkan penarikan pasukannya di dekat Kyiv sebagai isyarat niat baik dalam negosiasi damai. Akan tetapi analis Barat mengatakan Rusia kewalahan dalam menghadapi serangan pasukan Ukraina.

Pihak berwenang mengatakan sedikitnya 200 warga sipil tewas di Irpin, kota yang terletak ke arah barat laut Kyiv, sejak Rusia menginvasi Ukraina pada akhir Februari sebagimana dikutip BBC.com, Minggu (3/4).

Sebagian besar dari 70.000 orang yang dulu tinggal di kota kelas menengah itu, melarikan diri selama sebulan terakhir. Mereka yang keluar dari ruang bawah tanah menghadapi tantangan penembakan daari pasukan Rusia tanpa henti. Banyak bangunan tempat tinggal di Irpin yang rusak atau hancur menurut laporan wartawan BBC.

Wilayaj Hostomel, yang juga berada dekat Kyiv, adalah lokasi pertempuran sengit sejak awal perang untuk menguasai sebuah lapangan terbang. Kota kecil itu  merupakan tempat hanggar pesawat terbesar di dunia, Antonov An-225 Mriya.

Bangkai pesawat masih berada di hanggar setelah pasukan Rusia meninggalkan daerah itu.

Sementara itu, laporan yang mengenaskan keluar dari kota-kota di wilayah Kyiv lainnya. Sebanyak 20 mayat ditemukan di sebuah jalan. Pasukan Rusia juga dilaporkan menggunakan anak-anak sebagai tameng.

Wali Kota Bucha Anatoly Fedoruk mengatakan kepada AFP bahwa kota itu telah menguburkan 280 orang di kuburan massal. Mayat berserakan di jalan-jalan, katanya dan beberapa di antara  mereka berusia 14 tahun.

"Semua orang ini dibunuh, ditembak di bagian belakang kepala," kata Fedoruk seperti dikutip TheGuardian.

Banyak dari mayat-mayat itu dibalut perban putih "untuk menunjukkan bahwa mereka tidak bersenjata," katanya.

Di desa Novyi Bykiv, sekitar 100 mil sebelah utara Kyiv, dikatakan bahwa anak-anak ditempatkan di depan tank.

“Kasus penggunaan anak-anak sebagai perlindungan dicatat di wilayah Sumy, Kyiv, Chernihiv, dan Zaporizhzhia,” kata Lyudmila Denisova, ombudsman hak asasi manusia Ukraina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia Ukraina Rusia Invasi Crimea Perang Rusia Ukraina
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top