Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PAN Dikabarkan Masuk Kabinet Jokowi, Begini Reaksi PDIP

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menanggapi isu masuknya Partai Amanat Nasional (PAN) ke dalam Kabinet Presiden Joko Widodo (Jokowi).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Maret 2022  |  17:17 WIB
Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto. - Dok.PDIP
Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto. - Dok.PDIP

Bisnis.com, JAKARTA - Sekretaris Jenderal DPP PDIP, Hasto Kristiyanto menanggapi isu reshuffle kabinet dan masuknya Partai Amanat Nasional (PAN) ke dalam Kabinet Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Hasto menyatakan partainya tidak keberatan dengan masuknya PAN dalam kabinet Jokowi. Bahkan, dia menilai PDIP dan PAN bisa bekerja sama karena memiliki sejarah kelahiran yang erat.

"PAN itu kan basis pemilihnya banyak yang berasal dari Muhammadiyah, kemudian PKB dan PPP dari NU, sehingga tentu saja kami bisa bekerja sama," kata Hasto di Kawasan GBK, Jakarta Pusat, Minggu (27/3/2022).

Hasto menerangkan organisasi Muhammadiyah, yang merupakan basis pemilih PAN, didirikan pada tahun 1912. Sementara itu, Partai Nasional Indonesia, yang merupakan cikal bakal PDI Perjuangan, didirikan pada 1927. Melihat waktu pendirian organisasi itu, Hasto menyebut keduanya memiliki kaitan dalam kemerdekaan Indonesia dan harus bisa bekerja sama saat ini. 

"Tetapi apakah PAN mau masuk atau tidak, itu Presiden Jokowi yang memutuskan," ujarnya.

Isu PAN akan mendapatkan kursi menteri menguat setelah seorang pejabat yang mengetahui rencana perombakan kabinet bercerita Jokowi telah bertemu dengan Ketua Umum Partai Amanat Nasional Zulkifli Hasan. Pertemuan itu digelar pada Jumat (4/2) sore.

Menurut pejabat itu, Jokowi dan Zulkifli membicarakan soal perombakan kabinet. Namun, sumber tersebut mengatakan Presiden dan Zulkifli belum sampai pada pembicaraan ihwal nama calon menteri dan posisi yang akan diisi oleh kader PAN masih samar.

Ketua DPP PAN, Bima Arya, mengakui bahwa ada informasi partainya akan mendapat jatah kursi menteri jika Jokowi melakukan perombakan kabinet atau reshuffle. PAN disebut-sebut bakal mendapat satu posisi menteri dan satu kursi wakil menteri.

"Info yang saya dengar dari beberapa sumber begitu," kata Bima, Sabtu (12/3/2022).

Kendati demikian, Bima mengaku belum mendapat informasi lebih lanjut ihwal siapa mengisi posisi apa di kabinet. "Kapan waktunya juga enggak tahu juga. Itu ranah Presiden," ujarnya.

Bima juga enggan mengonfirmasi kabar soal Zulkifi telah bertemu Jokowi membahas rencana perombakan kabinet. "Yang pasti ketua umum pasti berkomunikasi dengan Presiden," ujarnya.

Pada Jumat (25/3) kemarin, Presiden Jokowi pun memberi sinyal reshuffle kabinet akan terjadi. Dia menyentil para menteri yang dinilai masih belum bekerja sesuai arahannya soal memaksimalkan produk lokal dalam belanja pemerintah.

Jokowi menyebut tiga menteri, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Menteri Pendidikan Kebudayaan, Riset dan Teknologi Nadiem Makarim, dan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, sebagai tiga menteri yang bisa saja dia copot jika terus mengandalkan produk impor dalam belanja di instansinya masing-masing. Meskipun demikian, Jokowi tak menyebutkan kapan akan melakukan reshuffle kabinet. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi pdip partai amanat nasional Reshuffle Kabinet

Sumber : Tempo.Co

Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top