Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Geger Video Ceramah soal Wayang, Khalid Basalamah Minta Maaf

Ustaz Khalid Basalamah menyampaikan klarifikasi dan meminta maaf terkait video ceramahnya soal wayang yang menuai polemik.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Februari 2022  |  13:14 WIB
Geger Video Ceramah soal Wayang, Khalid Basalamah Minta Maaf
wayang - jibifoto.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ustaz Khalid Basalamah menyampaikan klarifikasi dan meminta maaf terkait video ceramahnya soal wayang yang menuai polemik di kalangan masyarakat Indonesia.

"Pada kesempatan ini, saya, Khalid Basalamah mengucapkan permohonan maaf yang sebesar-besarnya dari hati nurani kami kepada seluruh pihak tidak terkecuali yang merasa terganggu atau tersinggung dengan jawaban kami tersebut," kata Khalid dikutip dari video yang diunggah di akun Instagramnya pada Senin (14/2/2022) malam.

Kata jawaban yang dimaksud Khalid mengacu pada klarifikasi yang dibuatnya. Dia menjelaskan, potongan video yang beredar lama soal menghapuskan budaya wayang itu merupakan jawaban dia atas pertanyaan jamaahnya beberapa tahun lalu di Masjid Blok M. 

Dikutip dari kanal Youtube Yarif TV pada 11 April 2020, Khalid mendapatkan pertanyaan dari seorang jamaah yang dibacanya saat ceramah. "Saya orang Jawa dan saya suka perwayangan. Apakah wayang dilarang dan bagaimana tobat profesi dalang?"

Saat membuat video klarifikasi semalam, pendakwah tersebut mengatakan, dia perlu membaginya dalam tiga bagian. Pertama, pertanyaan itu diajukan di lingkup pengajiannya dan jawaban itu diberikannya sebagai seorang dai kepada jemaah muslim.

"Saat ditanya soal wayang, jawaban saya adalah, alangkah baiknya dan kami sarankan agar menjadikan Islam sebagai tradisi dan jangan menjadikan tradisi sebagai Islam. Dan tidak ada kata-kata saya di situ mengharamkan," ujarnya.

Dia menjelaskan makna kalimatnya yang mengajak Islam sebagai tradisi. "Kalau ada tradisi yang sejalan dengan Islam, enggak ada masalah. Kalau bentrok dengan Islam, ada baiknya ditinggalkan. Ini sebuah saran," kata dia. 

Pada bagian kedua, dia menjawab pertanyaan penanya bagaimana cara bertobatnya seorang dalang. Khalid menganalogikan, tobatnya dalang itu sama halnya profesi lain seperti guru dan pedagang. Umumnya, kata dia, seorang muslim yang bertobat akan merasa bahagia. "Dan memang jawabannya tobat nasuha, kembali kepada Allah, tobat yang benar," ucapnya. 

Bagian terakhir, kata Khalid, masih berhubungan dengan jawabannya soal tobat nasuha, yakni soal dimusnahkan. "Misalnya di sini seorang dalang. Kalau dia sudah tobat, dia enggak mau lagi melakukan itu, maka diapakan wayang-wayang ini? Saya katakan untuk dia secara individu dimusnahkan, sebatas itu," katanya.

Khalid mengaku tidak berpikir atau menghapuskan wayang dari sejarah nenek moyang Indonesia. "Atau misalnya, menyuruh dalang-dalang bertobat kepada Allah, apakah semua wayang harus dimusnahkan. Anda mau melakukannya itu hak anda. Saya sedang ditanya mohon maaf di lingkup kami."  

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wayang pendakwah ceramah agama

Sumber : Tempo.Co

Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top