Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres Ma’ruf Minta Ekonomi Syariah dan Kualitas Konten Dakwah Diperkuat

Ma’ruf Amin menyebut tiga pilar gerakan dari organisasi umat islam Al-Ittihadiyah yakni pilar pendidikan dan dakwah, pilar ekonomi, serta pilar kaderisasi.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 14 September 2022  |  20:27 WIB
Wapres Ma’ruf Minta Ekonomi Syariah dan Kualitas Konten Dakwah Diperkuat
Wapres Ma'ruf Amin di Gedung Pusiba - Setwapres
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Wakil Presiden (Wapres) RI Ma’ruf Amin menyebut tiga pilar gerakan dari organisasi umat islam Al-Ittihadiyah yakni pilar pendidikan dan dakwah, pilar ekonomi, serta pilar kaderisasi perlu diterapkan dalam pemberdayaan masyarakat.

Dia menyebut, di sisi pilar ekonomi dapay menjadi salah satu prioritas yang harus dikembangkan untuk memberdayakan umat Islam agar dapat meningkatkan kesejahteraannya.

“Ekonomi ini penting dalam rangka memberdayakan umat, memang umat Islam banyak tertinggal di bidang ekonomi, karena itu, kita tidak boleh membiarkan,” ujarnya saat memberikan sambutan pada Pembukaan Muktamar Al-Ittihadiyah ke-20, di Istana Wapres, Rabu, (14/9/2022).

Sebagai negara dengan jumlah umat Islam terbesar di dunia, menurutnya itu merupakan potensi yang dapat menjadi kekuatan untuk bangkit dengan membangun ekonomi umat.

“Karena ini saya kira umat islam harus bergiat membangun ekonomi dan sekarang potensinya ada, aturannya ada, lapangannya ada, dan sekarang sudah bukan menjadi gerakan nasional, gerakan global semua itu,” tuturnya.

Dalam kesempatan tersebut, Wapres juga mengutip Syekh Al Nawawi Bantani bahwa apabila mencari rezeki, kita berusaha dengan tetap menegakkan hak-hak Allah tanpa ada kelalaian terhadap agama itu, bahkan itu adalah jihad besar, jihad ekonomi yaitu berjuang bagaimana mencari rezeki yang halal, yang sesuai dengan syariat.

Selain itu, mengenai pilar pendidikan dan dakwah, Wapres menilai frekuensi dakwah ulama di Indonesia sudah sangat banyak, namun masih perlu dilakukan peningkatan kualitas konten dakwah, sehingga dia mengharapkan adanya kaderisasi da’i.

“Kuncinya itu kaderisasi da’i, bukan hanya sekedar materi atau konten tetapi juga pribadinya yang harus kita betulkan itu, itu menurut saya sangat penting, itulah kita diskusikan seperti apa, bagaimana caranya,” tegasnya.

Peningkatan kualitas konten dakwah yang dimaksud Wapres, adalah konten yang dapat mudah dipahami yang sesuai dengan kebutuhan umat Islam dalam menjalani kehidupan di dunia yang dirahmati Allah SWT.

“Kontennya yang sesuai dengan selera, dengan keinginan, dengan cara yang memang diminati sekarang ini, cara kita menyampaikannya mungkin jangan terlalu tekstualis mungkin perlu uraian-uraian yang lebih sedikit bisa memberikan gambaran yang lebih jelas, tafsir yang lebih jelas atau ibarat yang lebih menarik,” katanya.

Sebelumnya, Ketua Umum Al-Ittihadiyah Lukmanul Hakim menyampaikan bahwa tantangan ekonomi sedang melanda dunia, namun Indonesia dapat mengatasinya lebih baik dibandingkan beberapa negara lain.

Selain itu, dia melanjutkan Indonesia juga akan dihadapkan dengan pemilihan umum legislatif dan eksekutif pada 2024 oleh karena itu, Ia berharap persatuan dan kesatuan di Indonesia harus tetap dijaga agar dapat memajukan bangsa dan mengakselerasi pemulihan ekonomi nasional.

“Persatuan dan kesatuan umat dari seluruh elemen bangsa menjadi modal utama terwujudnya hal tersebut, untuk itu Al Ittihadiyah menyerukan kepada seluruh lapisan masyarakat di manapun berada untuk tetap menjaga persatuan dan kesatuan umat agar Indonesia tetap maju dan terhindar dari gejolak ekonomi dan gejolak politik tahun 2024,” tegasnya.

Kemudian dia menambahkan bahwa tiga pilar Al-Ittihadiyah tersebut telah dimiliki oleh Wapres K.H. Ma’ruf Amin, sehingga diharapkannya Wapres dapat menjadi pemimpin semua umat Islam.

“Bapak K.H. Ma’ruf Amin pernah menjadi Ra’is Aam Nahdlatul Ulama, pernah menjadi Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI), dalam beberapa diskusi pra muktamar, di Al Ittihadiyah maka saatnya sekarang Bapak K.H. Ma’ruf Amin menjadi Ra’is seluruh ormas termasuk Ra’is Al-Ittihadiyah,” terangnya.

Sebagai informasi, acara Muktamar Al Ittihadiyah ke-20 telah dibuka secara resmi oleh Wakil Presiden K.H. Ma’ruf Amin yang ditandai dengan pemukulan gong didampingi oleh Ketua Umum Al Ittihadiyah Lukmanul Hakim dan Wakil Ketua Umum Al-Ittihadiyah selaku Ketua Panitia Muktamar Al-Ittihadiyah XX Tahun 2022 Moh. Emnis Anwar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi syariah Ma'ruf Amin wapres ma'ruf amin pendakwah
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top