Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Gempa M 6,6 Banten, BMKG: Guncangan Timbulkan Kerusakan Bangunan

BMKG menyatakan getaran gempa magnitudo 6,6 di Banten mengakibatkan kerusakan bangunan seperti dapat melepaskan tembok dan plesteran semen rumah.
Rumah warga rusak parah akibat gempa magnitudo 6,7 di Banten pada Jumat, 14 Januari 2022 - Dok. BNPB
Rumah warga rusak parah akibat gempa magnitudo 6,7 di Banten pada Jumat, 14 Januari 2022 - Dok. BNPB

Bisnis.com, JAKARTA - Gempa magnitudo 6,6 yang mengguncang wilayah Kabupaten Pandeglang, Banten, Jumat (14/1) pukul 16.05 WIB, memiliki skala guncangan VI MMI atau getaran dirasakan oleh semua orang dan mengakibatkan kerusakan bangunan seperti dapat melepaskan tembok dan plesteran semen rumah.

Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Indonesia (BMKG) Dwikorita Karnawati mengungkapkan bahwa getaran gempa sangat bisa dirasakan di daerah Pandeglang, khususnya Cikeusik dan Panimbang, Banten.

“Gempa tektonik tersebut menunjukan parameter yang terupdate kekuatan M 6,6. Yang terbaca magnitudo 6,7 kemudian lebih banyak data masuk terupadate magnitude 6,6,” kata Dwikorita dalam jumpa pers virtual, Jumat (14/1/2022).

Hasil analisis BMKG, lanjut Dwikorita, episenter gempa terletak pada koordinat 7,21 derajat Lintang Selatan-105,05 derajat Bujur Timur, tepatnya berlokasi di laut pada jarak 132 km arah barat daya Kota Pandeglang, Kabupaten Pandeglang, Banten pada kedalaman 40 km.

Gempa tersebut merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas subduksi. Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault).

Hingga pukul 16.40 WIB, hasil monitoring BMKG menunjukkan adanya aktivitas gempa bumi susulan (aftershock) dengan magnitudo 3,7 dan 3,5.
Gempa susulan dengan kekuatan signifikan, yaitu magnitudo 5,7 kembali terjadi pada pukul 16.49 WIB.

BMKG mengimbau masyarakat di lokasi terdampak agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Masyarakat juga diimbau menghindari bangunan yang retak atau rusak diakibatkan oleh gempa.

"Periksa dan pastikan bangunan tempat tinggal cukup tahan gempa, ataupun tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan sebelum kembali ke dalam rumah," ujar Dwikorita.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Indra Gunawan
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper