Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Keras! Tito Minta Aparat Tegas Selama Pilkada 2020

Pesan keras disampaikan Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian. Dia meminta aparat keamanan tak pandang bulu dan menindak tegas setiap pelanggar protokol kesehatan selama Pilkada 2020.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 04 Desember 2020  |  21:25 WIB
Mendagri Tito Karnavian memberikan salam sebelum mengikuti rapat kerja dengan Komisi II DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (26/11/2020). Rapat itu membahasan data kependudukan dan data pemilih Pilkada Serentak 2020. ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay
Mendagri Tito Karnavian memberikan salam sebelum mengikuti rapat kerja dengan Komisi II DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (26/11/2020). Rapat itu membahasan data kependudukan dan data pemilih Pilkada Serentak 2020. ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian meminta aparat keamanan menindak tegas setiap pelanggar protokol kesehatan selama sisa masa kampanye, pelaksanaan Pilkada Serentak 9 Desember 2020, hingga rekapitulasi perhitungan suara.

Tindakan tegas tersebut diperlukan untuk mencegah terjadinya kerumuan massa dan menegakkan aturan protokol kesehatan sebagai upaya pencegahan penyebaran covid-19.

“Kita masih ada dua hari lagi kampanye, jaga agar kampanye ini tidak terjadi kerumunan apalagi konflik, kekerasan, kemudian tanggal 6, 7, dan 8 (Desember) adalah masa tenang,” kata Tito dalam keterangan tertulis, Jumat (4/12/2020).

Tito juga menekankan bahwa selama masa tenang Pilkada, para calon kepala daerah tidak boleh melakukan kampanye. Dia juga meminta aparat untuk membersihkan semua alat peraga, spanduk, baliho yang menampilkan pasangan-pasangan calon.

"Semua sudah harus bersih, dan tanggal 9 (Desember) nanti kita akan memasuki tahapan inti yaitu pelaksanaan pemungutan suara,” tegasnya.

Mendagri juga menjelaskan bahwa proses pemungutan suara sudah diatur sedemikian rupa agar masyarakat aman dari paparan Covid-19. 

Misalnya, masing-masing tempat pemungutan suara (TPS) tidak boleh lebih dari 500 orang. Para pemilih juga akan diundang sesuai dengan jam jam tertentu yang akan dimulai pada 07.00 sampai 13.00 waktu setempat. 

Tak hanya itu, baik petugas dan pemilih juga harus menggunakan alat pelindung Covid-19. Petugas TPS, menurutnya, harus menggunakan alat pelindung Covid-19, mulai dari sarung tangan, masker, face shield, bahkan untuk mereka yang dikarantina di rumah sakit harus memakai APD lengkap seperti pakaian astronot itu. 

"Kemudian pemilih yang datang mereka nanti lihat apakah mereka pakai masker atau tidak, kalau tidak pakai masker akan disiapkan masker oleh KPU, tempat cuci tangan juga disiapkan,” terangnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendagri Pilkada Serentak Tito Karnavian Covid-19
Editor : Edi Suwiknyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top