Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Firli Bahuri Ingatkan Jangan Ada Lagi Uang Ketok Palu APBD

"Tolong jangan ada lagi ketok palu dalam rangka pengesahan APBD provinsi kabupaten dan kota," kata Firli
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 24 Juni 2020  |  14:07 WIB
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri (tengah) saat berkunjung ke kawasan Baturaja, Ogan Komering Ulu, Sumatra Selatan, Sabtu (20/6/2020). - Antara
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri (tengah) saat berkunjung ke kawasan Baturaja, Ogan Komering Ulu, Sumatra Selatan, Sabtu (20/6/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri mengingatkan penyelenggara negara di daerah untuk mencegah potensi munculnya kasus rasuah. Dia menyebutpraktik korupsi muncul salah satunya bersumber dari 'ketok palu' dalam rangka pengesahan APBD.

"Tolong jangan ada lagi ketok palu dalam rangka pengesahan APBD provinsi kabupaten dan kota," kata Firli dalam sebuah diskusi, Rabu (24/6/2020).

Firli bercerita saat masih menjabat sebagai deputi penindakan KPK dan pimpinan KPK mengunjungi suatu daerah untuk mengingatkan jangan ada lagi uang ketok palu. Hanya saja, peringatan tersebut ternyata tidak digubris.

"Setelah tiga hari, kemudian yang punya palu menyampaikan kepada badan-badan eksekutif ini mengatakan 'jangan ini nggak boleh kemarin KPK datang ke sini'. Apa jawabannya? Dia bilang 'itu kan kemarin Pak orang KPK sudah pulang'," ujar Firli.

Firli juga menjelaskan ihwal potensi terjadinya rasuah terkait pemberian izin usaha tambang, terjebak fee proyek atau mark-up proyek. Kemudian korupsi di lahan reformasi birokrasi, khususnya mutasi atau rotasi rekrutmen pegawai.

"Ingat korupsi itu karena bisa saja orang telah menerima hadiah atau janji untuk menggerakkan agar melakukan atau tidak melakukan sesuatu yang bertentangan dengan jabatan dan kewenangan," tutur Firli.

Dia pun mengatakan pihaknya bakal terus melakukan pendekatan dengan berbagai unsur guna mencegah munculnya koruptor.

"Kita kedepannya bisa mempengaruhi mind set dan culture set supaya tidak ingin melakukan korupsi," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK korupsi apbd
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top