Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bareskrim Sita Hotel dan 500 Ha Tanah PT Hanson International Tbk.

Bareskrim Polri juga telah menetapkan dua korporasi dan 12 orang tersangka. Korporasi tersebut adalah PT Hanson International Tbk dan Koperasi Hanson Mitra Mandiri.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 04 Mei 2020  |  22:33 WIB
Direktur Utama PT Hanson International Tbk. (MYRX) Benny Tjokrosaputro berjalan meninggalkan gedung bundar Kejaksaan Agung usai diperiksa sebagai saksi di Jakarta, Senin (6/1/2020). - ANTARA FOTO/Nova Wahyudi
Direktur Utama PT Hanson International Tbk. (MYRX) Benny Tjokrosaputro berjalan meninggalkan gedung bundar Kejaksaan Agung usai diperiksa sebagai saksi di Jakarta, Senin (6/1/2020). - ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA - Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri menyita aset PT Hanson International Tbk. (MYRX) dan Koperasi Hanson Mitra Mandiri.

Kepala Bagian Penerangan Umum Polri, Kombes Pol Asep Adi Saputra menjelaskan aset tersebut diduga berkaitan dengan perkara tindak pidana perbankan dan pasar modal serta Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) PT Hanson International Tbk. dan Koperasi Hanson Mitra Mandiri.

Menurutnya, aset yang kini telah disita tim penyidik di antaranya adalah satu unit hotel mewah di DIY dan beberapa bidang tanah di wilayah Tangerang, Lebak, Bogor dan Purwakarta dengan total luas tanah mencapai 500 hektar.

"Barang bukti tambahan yang sudah diamankan (disita) adalah satu unit hotel di DIY dan 500 hektar tanah yang tersebar di Tangerang, Lebak, Bogor dan Purwakarta," tuturnya, Senin (4/5/2020).

Selain itu, dalam perkara tersebut, Bareskrim Polri juga telah menetapkan dua korporasi dan 12 orang tersangka. Korporasi tersebut adalah PT Hanson International Tbk. dan Koperasi Hanson Mitra Mandiri. 

Sementara, 12 tersangka perorangan itu berinisial DC, RA, RD, HT, RS, RI, JI, JM, JE, AD, MA dan SU. Kendati demikian, Asep tidak menjelaskan detail siapa saja tersangka perorangan yang ditahan dan tidak ditahan oleh tim penyidik Bareskrim Polri.

Para tersangka dijerat dengan Pasal 46 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1992 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 tentang Perbankan Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 atau Pasal 56 KUHP dan Pasal 3 dan atau Pasal 4 dan atau Pasal 5 dan atau Pasal 6 Jo Pasal 10 UU Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.

"Kami akan terus kembangkan perkara ini," kata Asep.

Sebelumnya, PT Hanson International Tbk. telah diadukan ke Bareskrim Polri karena diduga sudah menghimpun dana dari masyarakat, tanpa punya izin dari Pemerintah.

Dana masyarakat itu dihimpun oleh perusahaan milik Benny Tjokrosaputro melalui deposito dalam jangka waktu tiga bulan maupun enam bulan.

PT Hanson International Tbk. diduga melanggar Undang-Undang Nomor 8/1995 tentang Pasar Modal dan Undang-undang Nomor 10/1998 tentang Perbankan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jiwasraya hanson international Benny Tjokrosaputro
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top