Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Anak Mantan Presiden Tewas Ditikam Orang Sakit Jiwa

Fritz von Weizsaecker, 59, anak mantan presiden Jerman Richard von Weizsaecker tewas ditikam di sebuah rumah sakit di Berlin, kemarin. Pelaku diindikasikan sebagai pria pengidap kelainan jiwa. 
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 21 November 2019  |  09:43 WIB
Rumah sakit tempat Fritz von Weizsaecker (insert) ditikam seorang pria yang diduga mengidap masalah kejiwaan. - Reuters video
Rumah sakit tempat Fritz von Weizsaecker (insert) ditikam seorang pria yang diduga mengidap masalah kejiwaan. - Reuters video

Bisnis.com, JAKARTA - Fritz von Weizsaecker, 59, anak Mantan Presiden Jerman Richard von Weizsaecker tewas ditikam di sebuah rumah sakit di Berlin, kemarin. Pelaku diindikasikan sebagai pria pengidap kelainan jiwa.

Fritz merupakan seorang dokter dan saat itu sedang memberikan pelatihan tentang penyakit hati (liver) di Rumah Sakit Schlosspark, Charlottenburg.

Pelaku yang berada di ruangan tiba-tiba menghampiri dan menikam Fritz di bagian leher, demikian dikutip CNN.com, Kamis (21/11/2019). Suasana seketika berubah panik. Sejumlah orang berusaha memberi pertolongan kepada Fritz, tetapi dia dinyatakan meninggal di lokasi kejadian.  Fritz meninggalkan empat orang anak.

Pelaku penikaman berhasil ditangkap di tempat kejadian oleh sejumlah saksi. Beberapa di antaranya terluka akibat pisau yang dibawa pelaku.

Pelaku yang identitasnya dirahasiakan dan berusia 57 tahun disebut membawa pisau itu dari rumahnya di Rhineland-Palatinate. Dia sengaja datang ke Berlin menumpang kereta.

Dari hasil pemeriksaan awal, pelaku diduga mengalami gangguan kejiwaan akut dan membenci keluarga Weizsacker.

Menurut majalah Spiegel, pelaku dilaporkan sempat melakukan riset terhadap keterlibatan keluarga Weizsaecker dalam perusahaan kimia Boehringer Ingelheim pada 1960-an, sebelum memutuskan terjun ke politik.

Perusahaan tersebut pada saat itu memasok zat kimia Agent Orange kepada Angkatan Bersenjata Amerika Serikat. Bahan kimia itu digunakan sebagai senjata saat terjadi perang Vietnam.

Richard menjabat Presiden Jerman Barat pada 1984 sampai 1990. Setelah Tembok Berlin runtuh dan kedua Jerman bersatu, dia kembali menjabat sebagai presiden hingga 1994.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jerman penikaman
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top