Untung Indonesia Dipimpin Jokowi

Negara-negara Eropa dan di Asia seperti Singapura memuji Indonesia karena dipimpin Presiden Joko Widodo atau Jokowi. Negara-negara tersebut mengatakan rakyat Indonesia beruntung dipimpin Presiden Jokowi di tengah ekonomi dunia yang bergejolak.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 Februari 2019  |  07:35 WIB
Untung Indonesia Dipimpin Jokowi
Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan pedagang saat meninjau barang kebutuhan pokok di Pasar Pelemgading, Cilacap, Jawa Tengah, Senin (25/2/2019). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - Pembina sukarelawan Bravo-5 Jenderal TNI (Purnawirawan) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan Indonesia banyak dipuji oleh negara-negara di dunia karena kepemimpinan Presiden RI Joko Widodo atau Jokowi.

"Saya diundang ke negara Eropa, Inggris, Singapura, dan lainnya semua memuji langkah Presiden Joko Widodo dalam memimpin bangsa ini," kata Luhut Binsar Pandjaitan yang juga Menteri Koordinator Kemaritiman di sela acara deklarasi Bravo-5 Solo Raya di Solo, Senin (25/2/2019).

Pada bulan sebelumnya, Luhut diundang mengikuti Forum Ekonomi Dunia atau dikenal dengan nama World Economic Forum (WEF) di Davos, Swiss, 22 sampai dengan 25 Januari 2019.

Forum itu merupakan pertemuan ekonomi dunia yang paling bergensi.

Menurut Luhut, negara peserta dalam forum tersebut menyebut Indonesia merupakan negara yang paling stabil di antara negara-negara berkembang saat ini. Mereka juga menyebut warga Indonesia beruntung mempunyai presiden seperti Jokowi.

"Anda beruntung dengan kepemimpinan Presiden Joko Widodo membawa Indonesia berlayar dengan baik di tengah-tengah ekonomi dunia yang bergejolak ini," kata Luhut mengutip pernyataan sejumlah utusan negara peserta forum tersebut.

Ketika mendengar pernyataan tersebut, Luhut merasa terharu, bahkan tidak terbayangkan Indonesia dipuji oleh negara-negara dunia di forum yang bergensi itu.

Hasil forum tersebut meminta Indonesia menjadi tuan rumah tiga forum kegiatan, yakni mengenai kelapa sawit, sampah plastik, dan "blended finance" yang akan diadakan di Jakarta.

"Pemimpin itu ada tiga hal, dahulu saya di akademi militer disebut `tanggap, tanggon, trengginas`," ucap Luhut.

Luhut menjelaskan bahwa "tanggap", artinya pintar otaknya jalan; "tanggon" hatinya, mentalnya, karakternya bagus; "trengginas" sehat.

Ketiganya ini harus dimiliki oleh seorang pemimpin yang bisa merasakan apa yang dialami rakyatnya atau anak buahnya.

"Saya di tentara lama, 22 tahun di Kopassus, sehingga pengalaman saya selama di Kopassus tiga hal ini relevan atau penting," tambah Luhut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Jokowi, Pilpres 2019

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top