Kasus Pembunuhan Jamal Khashoggi Bukan Urusan Turki dan Arab Saja

Terbunuhnya wartawan Arab Saudi Jamal Khashoggi adalah masalah besar yang tak hanya berkaitan dengan Turki dan Arab Saudi, kata Juru Bicara Presiden Turki Ibrahim Kalin pada Senin (22/10/2018).
Newswire | 23 Oktober 2018 09:10 WIB
Bendera Turki - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Terbunuhnya wartawan Arab Saudi Jamal Khashoggi adalah masalah besar yang tak hanya berkaitan dengan Turki dan Arab Saudi, kata Juru Bicara Presiden Turki Ibrahim Kalin pada Senin (22/10/2018).

"Masalah itu bukan antara Turki dan Arab Saudi. Turki melakukan tindakan yang perlu untuk mengungkapkan peristiwa tersebut berdasarkan hukum nasional dan internasional," kata Kalin dalam satu taklimat di Ibu Kota Turki, Ankara.

"Masalah itu menyoroti pembunuhan kejam," ia menambahkan, sebagaimana dilaporkan kantor berita Anadolu --yang dipantau Antara di Jakarta, Selasa (23/10/2018) pagi.

Kalin mengatakan Turki telah melakukan penyelidikan "yang sensitif dan menyeluruh" mengenai kasus Khashoggi, yang telah hilang sejak ia memasuki Konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober.

Setelah berhari-hari membantah bahwa Arab Saudi mengenai keberadaan wartawan itu, Riyadh pada Sabtu (20/10/2018) menyatakan Khashoggi meninggal selama perkelahian di dalam Konsulat.

Pada hari hilangnya Khashoggi, 15 lagi warga negara Arab Saudi --termasuk beberapa pejabat-- tiba di Istanbul dengan naik dua pesawat dan mengunjungi Konsulat tersebut saat ia berada di dalamnya, kata beberapa sumber polisi Turki. Semua orang yang diidentifikasi tersebut sejak itu telah meninggalkan Turki.

Satu tim gabungan Turki-Arab Saudi menyelesaikan penyelidikan mengenai kasus tersebut pada Kamis (18/10/2018), setelah menggeledah kediaman konsul jenderal serta Konsulat Arab Saudi di Istanbul.

"Pendirian Presiden kami (Recep Tayyip Erdogan) sangat jelas sejak awal. Tak ada yang disembunyikan berkaitan dengan peristiwa ini," tambah Kalin.

Kalin juga mengingatkan wartawan bahwa Erdogan dan Presiden AS Donald Trump dalam percakapan telepon pada Minggu (21/10/2018) membahas kasus Khashoggi, perang melawan terorisme dan perkembangan terakhir di Suriah.

Tag : arab saudi, Jamal Khashoggi
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top