Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Hiroshima dan Nagasaki Protes Eksperimen Nuklir AS

Pemerintah prefektur Hiroshima dan Nagasaki di Jepang memprotes eksperimen nuklir subkritis pemerintahan Amerika Serikat yang dilakukan baru-baru ini.
Seorang warga mempersembahkan bunga bagi para korban bom atom saat peringatan 78 tahun dijatuhkannya bom atom di Kota Hiroshima, di Taman Peace Memorial Park, Hiroshima, Jepang, Minggu (6/8/2023)./Antara Foto-Keita Iijima/The Yomiuri Shimbun via Reuters/tom.
Seorang warga mempersembahkan bunga bagi para korban bom atom saat peringatan 78 tahun dijatuhkannya bom atom di Kota Hiroshima, di Taman Peace Memorial Park, Hiroshima, Jepang, Minggu (6/8/2023)./Antara Foto-Keita Iijima/The Yomiuri Shimbun via Reuters/tom.

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah prefektur Hiroshima dan Nagasaki di Jepang memprotes eksperimen nuklir subkritis pemerintahan Amerika Serikat yang dilakukan baru-baru ini di Situs Keamanan Nasional Nevada.

Dua prefektur tersebut dulunya merupakan wilayah yang terkena bom atom AS selama Perang Dunia II. Pada tanggal 6 Agustus dan 9 Agustus 1945, AS menjatuhkan dua bom atom di kota Hiroshima dan Nagasaki di Jepang.

Sekitar 220.000 orang, yang sebagian besar warga sipil, tewas dalam serangan tersebut dan 200.000 lainnya meninggal akibat paparan radiasi mematikan. Bangunan pemukiman di kedua kota tersebut sebagian besar terbakar dan hancur akibat ledakan tersebut.

Sementara itu, AS baru saja berhasil melaksanakan eksperimen subkritis lainnya yang diduga memberikan data penting mengenai perilaku bahan-bahan yang digunakan dalam hulu ledak nuklir, kata Badan Keamanan Nuklir Nasional Departemen Energi AS.

Pihak berwenang mengatakan eksperimen tersebut konsisten dengan moratorium yang diberlakukan AS pada pengujian bahan peledak nuklir, dan tidak menciptakan reaksi berantai superkritis yang berkelanjutan.

Wali Kota Hiroshima Matsui Kazumi dalam suratnya kepada Presiden AS Joe Biden dan Duta Besar AS untuk Jepang Rahm Emanuel menyatakan tindakan tersebut tidak dapat diterima karena mengkhianati keinginan hibakusha (korban bom atom AS di Jepang).

Hibakusha meminta agar tidak ada orang lain yang menderita seperti mereka, serta jutaan orang lainnya yang mengupayakan penghapusan senjata nuklir.

"Atas nama Kota Hiroshima yang terkena bom atom, saya dengan keras memprotes dan menuntut agar semua uji coba nuklir di masa depan dibatalkan,” ujar dia, melalui pernyataan, seperti dilansir Sputnik.

Langkah senada dilakukan Gubernur Nagasaki Kengo Oishi dan Wali Kota Nagasaki Shiro Suzuki yang telah mengirimkan surat serupa kepada Gedung Putih dan duta besar AS, menurut laporan media Jepang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Newswire
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper