Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Momen Penting Debat Kandidat Capres Partai Republik Jelang Pilpres AS 2024

Tujuh kandidat presiden dari Partai Republik yang tampil di atas panggung semuanya membuntuti Donald Trump dengan selisih yang signifikan.
Mantan Gubernur Arkansas Asa Hutchinson, mantan Gubernur New Jersey Chris Christie, mantan Wakil Presiden AS Mike Pence, Gubernur Florida Ron DeSantis, pengusaha Vivek Ramaswamy, mantan Gubernur Carolina Selatan Nikki Haley, Senator AS Tim Scott dan Gubernur Dakota Utara Doug Debat Burgum pada debat kandidat Partai Republik pertama pada kampanye presiden AS 2024 di Milwaukee, Wisconsin, AS 23 Agustus 2023
Mantan Gubernur Arkansas Asa Hutchinson, mantan Gubernur New Jersey Chris Christie, mantan Wakil Presiden AS Mike Pence, Gubernur Florida Ron DeSantis, pengusaha Vivek Ramaswamy, mantan Gubernur Carolina Selatan Nikki Haley, Senator AS Tim Scott dan Gubernur Dakota Utara Doug Debat Burgum pada debat kandidat Partai Republik pertama pada kampanye presiden AS 2024 di Milwaukee, Wisconsin, AS 23 Agustus 2023

Bisnis.com, JAKARTA – Tujuh kandidat presiden untuk Pilpres AS 2024 dari Partai Republik yang tampil di atas panggung semuanya membuntuti Donald Trump dengan selisih yang signifikan.

Debat selama dua jam, mereka sering kali mencoba melakukannya dengan saling berbicara satu sama lain, moderator, dan dengan kemampuan sendiri.

Melansir BBC, berikut momen penting perdebatan tersebut:

Ron DeSantis

"Donald Trump hilang, dia seharusnya berada di panggung ini malam ini. Dia berutang untuk mempertahankan rekornya," katanya.

Gubernur Florida itu keluar lebih awal dan mungkin memikirkan kembali penolakannya untuk berhadapan langsung dengan mantan presiden tersebut.

DeSantis mungkin telah memutuskan bahwa dia harus menjatuhkan Trump, jika ingin ada harapan untuk bisa menyusulnya atau bahkan menutup kesenjangan dalam jajak pendapat sebelum pemungutan suara. DeSantis bersikap tenang sepanjang perdebatan.

“Saya satu-satunya di sini yang telah terlibat dalam pertarungan besar dan memberikan kemenangan besar bagi masyarakat Florida,” katanya.

Chris Christie

"Anda tidak berada di sini malam ini karena Anda takut mempertahankan rekor Anda. Kamu merunduk, kami akan memanggilmu Donald Bebek," katanya.

Berbeda dengan DeSantis, mantan Gubernur New Jersey Chris Christie menjadikan serangan terhadap Donald Trump sebagai ciri khas kampanye kepresidenannya. 

Kali ini dia mencap musuh bebuyutannya "Donald Bebek" sebagai cara untuk mengejek keputusannya untuk tidak mengikuti debat lagi. Namun pukulannya mendarat datar di hadapan penonton.

Vivek Ramaswamy

"Sejujurnya setiap kali aku mendengarmu, aku merasa sedikit lebih bodoh dengan apa yang kamu katakan," katanya.

Ramaswamy ikut serta dalam debat karena hasil jajak pendapat yang meningkat. Hal ini menjadikan pengusaha itu menargetkan beberapa pesaingnya, termasuk Mike Pence, Nikki Haley, dan Chris Christie.

Faktanya, kali ini lebih banyak lagi penentang Ramaswamy yang ikut serta. Dalam serangan yang jelas-jelas merupakan serangan terencana, Tim Scott dari Carolina Selatan menyerang Ramaswamy karena melakukan bisnis dengan China di awal karirnya.

Ramaswamy mencatat bahwa dia telah menghentikan urusannya dengan China, namun hal ini membuka peluang baginya untuk dikecam oleh Pence, yang mengatakan bahwa dia pasti telah menarik diri dari China pada 2018, pada waktu yang hampir bersamaan, kandidat mulai memberikan suara dalam pemilihan presiden.

Pesaing Ramaswamy memandangnya sebagai ancaman. Sifat pribadi dari serangan tersebut juga menunjukkan bahwa beberapa dari mereka tidak menyukai pendatang baru dalam politik.

Ramaswamy keluar dari debat sebagai pemenang, didorong oleh perhatian para pesaingnya. Kali ini, dia tampak sedikit lebih bingung dengan lawan-lawannya, yang memiliki serangan lebih tajam.

Tim Scott

"Saya telah didiskriminasi, namun Amerika pada dasarnya bukanlah negara rasis," katanya.

Kali ini, Scott terlihat dengan senang hati menantang para pesaingnya. Dia juga mengalami salah satu momen ketika dia mempermasalahkan komentar DeSantis di masa lalu.

“Tidak ada kualitas penebusan dalam perbudakan. Amerika adalah negara yang hebat karena kami telah menghadapi tantangan di depan cermin dan mengambil keputusan," katanya.

Laporan baru-baru ini mengindikasikan bahwa Partai Republik yang awalnya menganggap Scott menarik, kini memandang Haley sebagai alternatif Trump. Penampilan debatnya mungkin memberinya kesempatan lagi.

Moderator Dana Perino

"Siapakah di antara kalian yang tampil di panggung malam ini yang harus dikeluarkan?" katanya.

Pada akhir debat, Dana Perino salah satu moderator Fox Business, menyatakan bahwa jika jumlah kandidat tidak berkurang sebelum pemungutan suara dimulai pada Januari, Trump akan memenangkan nominasi. 

Dia kemudian meminta para peserta debat untuk memilih saingan yang akan mereka pilih untuk keluar terlebih dahulu. Tidak seorang pun mengambil umpan itu, dan beberapa di antara mereka terlihat sangat marah. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Erta Darwati
Editor : Nancy Junita
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper