Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Setelah Demo dan Rusuh, China Longgarkan Pembatasan Covid-19

Pemerintah China mulai melonggarkan pembatasan Covid-19 di sejumlah wilayah setelah terjadi demo besar-besaran disertai kerusuhan selama sepekan.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 03 Desember 2022  |  06:26 WIB
Setelah Demo dan Rusuh, China Longgarkan Pembatasan Covid-19
Orang-orang memegang lembaran kertas putih sebagai protes atas pembatasan Covid-19, setelah berjaga bagi para korban kebakaran di Urumqi, di Beijing, China, 27 November 2022. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah China mulai melonggarkan pembatasan Covid-19 di sejumlah wilayah setelah terjadi demo besar-besaran disertai kerusuhan selama sepekan di dalam dan luar negeri menolak kebijakan Nol Covid-19.

Beberapa komunitas di kota-kota China- di mana Covid-19 masih menyebar- kini mengurangi persyaratan pengujian dan aturan karantina sebagai perubahan nyata memerangi Virus Corona.

China akan mengumumkan pelonggaran aturan karantina Covid-19 dalam beberapa hari mendatang dan pengurangan pengujian massal, bahkan ketika kasus secara nasional tetap mendekati rekor tertinggi seperti dilansir Channel News Asia, Sabtu (3/12/2022).

Beberapa kota mencabut beberapa penguncian distrik pada pekan ini, karena Wakil Perdana Menteri Sun Chunlan, yang mengawasi upaya Covid-19, mengatakan kemampuan virus untuk menyebabkan penyakit melemah.

Pesan baru ini selaras dengan apa yang dikatakan otoritas kesehatan di seluruh dunia selama lebih dari setahun, tetapi sangat kontras dengan peringatan dan kebijakan yang diambil China.

Pergeseran kebijakan terjadi setelah kemarahan atas pembatasan terberat di dunia memicu protes yang belum pernah terjadi sebelumnya di China daratan sejak Presiden Xi Jinping berkuasa pada 2012.

Kebijakan Covid-19 China telah berdampak signifikan pada ekonomi China, mencekik segalanya mulai dari konsumsi domestik, hingga produksi pabrik, hingga rantai pasokan global, dan menyebabkan tekanan berat bagi ratusan juta orang.

Sementara otoritas pemerintah di kota-kota yang telah mencabut penguncian tidak menyebutkan protes dalam pengumuman mereka, pejabat kesehatan nasional mengatakan China akan menangani "kekhawatiran mendesak" yang diungkapkan oleh publik.

Namun di lapangan, beberapa komunitas di Beijing dan di tempat lain telah mengizinkan kontak dekat dengan orang yang membawa virus untuk dikarantina di rumah, sementara beberapa pusat perbelanjaan di Ibu Kota telah dibuka kembali mulai Kamis (1/12/2022).

China akan mengizinkan kasus positif Covid-19 menjalani karantina di rumah dengan syarat tertentu. Tidak semua kasus positif Covid-19 akan diizinkan dikarantina di rumah tanpa syarat, kata salah satu sumber, Kamis (1/12/2022).

Menurutnya, perempuan hamil, kaum lansia dan orang dengan penyakit bawaan harus memenuhi syarat untuk isolasi di rumah.

Kontak erat kasus Covid-19juga akan diperbolehkan karantina di rumah jika kondisi lingkungan rumah memungkinkan, katanya.

Kedua sumber mengatakan otoritas juga akan meningkatkan tes antigen dan mengurangi frekuensi tes massal dan tes asam nukleat rutin.

Satu komunitas perumahan di Beijing timur pada Jumat (2/12/2022) mengirimkan pemberitahuan untuk mengatakan mereka yang "tidak memiliki aktivitas sosial" tidak perlu lagi dites secara teratur "untuk mengurangi risiko berkerumun".

"Lansia yang tinggal di rumah dalam jangka panjang, pekerja rumahan dan pelajar, bayi dan anak kecil yang tidak memiliki kegiatan sosial di kota dapat dikecualikan dari pemeriksaan asam nukleat (PCR) jika mereka tidak perlu keluar," bunyi pemberitahuan tersebut.

Beberapa stan pengujian di daerah tersebut telah berhenti beroperasi dan jumlah yang diuji turun 20-30 persen, kata seorang anggota staf pengujian. Meski begitu, taman di dekatnya tetap tutup, sementara restoran dan kafe hanya menjual secara takeaway.

 Antrean warga Beijing, China, di lokasi tes PCR secara massal putaran keempat di Distrik Chaoyang, Minggu (1/5/2022)./Antara

Kebijakan Berbeda

Beberapa daerah di Guangzhou, di mana pengunjuk rasa hanya beberapa hari yang lalu bentrok dengan polisi, melanjutkan layanan makan malam, dan penduduk tidak lagi diminta untuk menunjukkan tes PCR negatif untuk masuk, lapor media pemerintah.

Di dekat Shenzhen, beberapa orang akan diizinkan untuk melakukan karantina di rumah. Sekitar seribu kilometer ke barat, di Chonging, berbagai bisnis mulai dari toko tukang cukur hingga pusat kebugaran diizinkan untuk dilanjutkan minggu ini.

Semua kota itu telah melaporkan ratusan atau bahkan ribuan kasus sehari - angka yang tinggi menurut standar China.

Pada saat yang sama, banyak komunitas di daerah yang dianggap berisiko tinggi oleh berbagai kota tetap dikunci (lockdown) dan banyak orang masih diharuskan menjalani tes harian.

Beberapa tempat di Shanghai minggu ini bahkan memperketat persyaratan pengujian menjadi setiap 48 jam dari 72 jam.

Harapan bagi banyak warga adalah bahwa pengumuman yang diharapkan dari otoritas kesehatan nasional dalam beberapa hari mendatang akan membantu standarisasi implementasi di seluruh negeri hingga ke tingkat lingkungan.

Langkah-langkah pelonggaran yang akan diumumkan termasuk pengurangan penggunaan pengujian massal dan tes PCR, serta langkah untuk mengizinkan kasus positif dan kontak dekat untuk diisolasi di rumah dalam kondisi tertentu, kata sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Awal tahun ini, seluruh komunitas dikurung, terkadang selama berminggu-minggu, bahkan setelah hanya satu kasus positif, dengan orang-orang yang terjebak di dalam rumah kehilangan pendapatan, memiliki akses yang buruk ke kebutuhan dasar, dan berjuang untuk mengatasi isolasi secara mental.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Covid-19 Virus Corona xi jinping
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top