Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PBB: Pelanggaran HAM di Xinjiang Mungkin Kejahatan Kemanusiaan

PBB merilis laporan pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Xinjiang China dan menyatakan tuduhan penyiksaan di sana kemungkinan kejahatan kemanusiaan.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 01 September 2022  |  10:52 WIB
PBB: Pelanggaran HAM di Xinjiang Mungkin Kejahatan Kemanusiaan
Para peserta didik kamp pendidikan vokasi etnis Uighur di Kota Kashgar, Daerah Otonomi Xinjiang, China, mengikuti kelas Bahasa Mandarin, Jumat (3/1/2019). - ANTARA/M. Irfan Ilmie
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PBB merilis laporan mengejutkan tentang pelanggaran hak asasi manusia (HAM) serius di wilayah Xinjiang China dan menyatakan tuduhan penyiksaan di sana kredibel dan kemungkinan berupa kejahatan terhadap kemanusiaan.

Laporan tersebut, yang dibuat selama sekitar satu tahun, dirilis di Jenewa pada pukul 23.47 pada hari Rabu (31/8/2022) atau 13 menit sebelum masa jabatan empat tahun Michelle Bachelet sebagai Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia berakhir.

Mantan Presiden Chili itu bertekad untuk memastikan laporan itu terungkap, meskipun ada tekanan kuat dari Beijing yang kecewa.

"Saya mengatakan bahwa saya akan menerbitkannya sebelum mandat saya berakhir dan saya sudah melakukannya," kata Bachelet seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Kamis (1/9/2022).

Dikatakan, bahwa masalahnya serius dan dia mengungkapnya dengan otoritas nasional dan regional tingkat tinggi di negara ini."

China dituduh selama bertahun-tahun menahan lebih dari satu juta warga Uyghur dan minoritas muslim lainnya di wilayah barat jauh Xinjiang.

Pegiat kemanusiaan menuduh China melakukan serangkaian pelanggaran, sementara Beijing dengan keras menolak klaim tersebut. China bersikeras bahwa mereka menjalankan pusat pelatihan kejuruan di Xinjiang yang dirancang untuk melawan ekstremisme.

Bachelet akhirnya memutuskan bahwa penilaian penuh diperlukan terhadap situasi di dalam Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang (XUAR).

"Pelanggaran hak asasi manusia yang serius telah dilakukan di XUAR dalam konteks penerapan strategi kontra-terorisme dan kontra-'ekstremisme' pemerintah," menurut laporan itu.

Penilaian tersebut menimbulkan kekhawatiran tentang perlakuan terhadap orang-orang yang ditahan atas apa yang disebut "Pusat Pendidikan dan Pelatihan Kejuruan" di China.

"Tuduhan pola penyiksaan atau perlakuan buruk, termasuk perawatan medis paksa dan kondisi penahanan yang merugikan, dapat dipercaya, seperti juga tuduhan insiden individu kekerasan seksual dan berbasis gender," menurut laporan itu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PBB china hak asasi manusia
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top