Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejarah 17 Juli, Ada 3 Kecelakaan Pesawat dan Gempa Magnitudo 6,3

Mengutip wikipedia tiga kecelakaan pesawat yang terjadi pada 17 Juli itu yakni
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 17 Juli 2022  |  10:12 WIB
Sejarah 17 Juli, Ada 3 Kecelakaan Pesawat dan Gempa Magnitudo 6,3
MH17 / Lokasi Jatuh
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Tanggal 17 Juli tercatat ada tiga kecelakaan pesawat yang terjadi dalam tahun berbeda.

Mengutip wikipedia tiga kecelakaan pesawat yang terjadi pada 17 Juli itu yakni :

1. 17 Juli 1996 - TWA Penerbangan 800 meledak di Samudra Atlantik dekat Pulau Long.

Melansir history.com, beberapa menit setelah lepas landas dari Bandara Internasional Kennedy New York, sebuah Boeing 747 menuju Paris meledak di udara di atas Samudra Atlantik di lepas pantai Long Island pada 17 Juli 1996, menyebabkan 230 orang di dalamnya tewas. Penyelidikan selama empat tahun atas penyebab jatuhnya Trans World Airlines Penerbangan 800 adalah yang terlama, dan senilai $40 juta, termahal dalam sejarah Dewan Keselamatan Transportasi Nasional.

Penerbangan berangkat pada pukul 20:19. dalam cuaca lembab, tetapi "cukup cerah", menurut The New York Times, meledak dalam ledakan yang berapi-api 12 menit kemudian. Di antara yang tewas adalah 18 anggota awak dan 212 penumpang, termasuk 16 siswa dan lima pendamping dari Klub Prancis Sekolah Menengah Wilayah Montoursville Pennsylvania.

Saksi mata di daerah kecelakaan melaporkan melihat ledakan di langit malam, diikuti oleh hujan puing-puing yang menyala. Segera muncul spekulasi bahwa pesawat tersebut telah menjadi sasaran serangan teroris, dengan banyak yang mengklaim bahwa mereka telah melihat apa yang tampak seperti rudal menuju pesawat tepat sebelum meledak.

Meskipun sumber yang menyebabkan ledakan tidak pernah ditemukan, penyelidikan menyimpulkan penyebab kecelakaan itu bukan serangan teroris, tetapi kegagalan listrik yang memicu tangki bahan bakar sayap tengah yang hampir kosong di pesawat berusia 25 tahun itu. Peristiwa itu tetap menjadi salah satu kecelakaan pesawat paling mematikan dalam sejarah AS.

“Penyelidikan kecelakaan T.W.A. Penerbangan 800 adalah momen penting dalam sejarah keselamatan penerbangan,” kata direktur pelaksana dewan keselamatan dalam sebuah pernyataan pada 2021. “Dari penyelidikan itu kami mengeluarkan rekomendasi keselamatan yang secara mendasar mengubah cara pesawat dirancang.”

2. 17 Juli 2007 - TAM Linhas Aéreas Penerbangan 3054 kecelakaan seusai mendarat di Bandar Udara Congonhas, Sao Paulo, Brasil; 187 penumpang dan awak pesawat tewas sedangkan 12 lainnya menjadi korban jiwa di darat.

Melansir 1001crash, TAM Penerbangan 3054 adalah penerbangan reguler dari Porto Alegre, Brasil, ke São Paulo-Congonhas, Brasil. Pesawat itu membawa 181 penumpang dan 6 awak ketika jatuh saat mendarat, menewaskan semua orang di dalamnya dan 11 orang di darat.

Airbus A320, yang dioperasikan oleh TAM SA, maskapai penerbangan terbesar di negara itu, tergelincir dari ujung landasan pacu yang diguyur hujan saat mendarat, membersihkan pagar bandara di ujung landasan pacu dan jalan raya yang sibuk tetapi menabrak pompa bensin dan TAM bangunan, menyebabkan neraka.

Video pendaratan menunjukkan pesawat melaju kencang setelah mendarat sangat dekat dengan batas yang ditentukan untuk pendaratan. Maskapai juga mengatakan salah satu dari dua pembalik daya dorong Airbus 320 dinonaktifkan. Terbang dengan hanya satu pembalik dorong diperbolehkan dan aman, tetapi mengurangi daya pengereman.

Video ini diambil oleh kamera bandara. Ini menunjukkan pertama pesawat mendarat dengan sempurna, beberapa menit sebelum kecelakaan. Kemudian, TAM penerbangan 3054 mendarat dan kecepatannya jauh lebih tinggi dari pesawat sebelumnya. Kemudian, cuplikan tersebut memperlihatkan tampilan pendaratan normal dan pendaratan TAM penerbangan 3054 yang berakhir dengan ledakan.

3. 17 Juli 2014 - Malaysia Airlines Penerbangan 17 ditembak misil Ukraina dan jatuh di Donetsk, Ukraina.

Malaysia Airlines penerbangan 17, juga disebut Malaysia Airlines penerbangan MH17, penerbangan pesawat penumpang yang jatuh dan terbakar di Ukraina timur pada 17 Juli 2014. Semua 298 orang di dalamnya, sebagian besar adalah warga negara Belanda, tewas dalam kecelakaan itu. Penyelidikan Belanda menetapkan bahwa pesawat itu ditembak jatuh oleh rudal darat-ke-udara buatan Rusia. Bagi Malaysia Airlines itu adalah bencana kedua tahun 2014, setelah hilangnya penerbangan 370 pada 8 Maret.

Penerbangan 17 (secara resmi penerbangan MH17) adalah penerbangan terjadwal reguler 111/2 jam dari Amsterdam ke Kuala Lumpur, Malaysia. Pesawat—sebuah Boeing 777-200 berbadan lebar, nomor registrasi 9M-MRD—lepas landas dari Bandara Schiphol Amsterdam pada 10:31 UTC (Waktu Universal Terkoordinasi), dengan 15 awak. 283 penumpang di dalamnya mewakili setidaknya 10 kebangsaan, termasuk 193 orang Belanda, terutama ilmuwan Joep Lange, yang sedang dalam perjalanan ke konferensi AIDS di Melbourne.

Selain itu, ada juga gempa berkekuatan 6.5 skala Richter di selatan laut Jawa yang mengakibatkan terjadinya tsunami yang merenggut nyawa lebih dari 500 jiwa pada tahun 2006.

Gempa Bumi Jawa Juli 2006 ialah gempa Bumi berkekuatan 6,8 versi bmkg pada skala Richter di lepas pantai Jawa Barat, Indonesia. Terjadi pada 17 Juli 2006 pada pukul 8:19 UTC. Gempa Bumi ini menyebabkan tsunami setinggi 2 meter yang menghancurkan rumah di pesisir selatan Jawa, membunuh setidaknya 659 jiwa.

Tsunami itu menghantam desa-desa di pesisir selatan Jawa di Cipatujah, Tasikmalaya dan Pangandaran, Ciamis. Dilaporkan tempat liburan pantai Jawa Barat di Pangandaran mengalami rusak parah. Menurut U.S. Geological Survey gempa Bumi ini berpusat pada 48,6 km di bawah dasar laut. Berada 225 km timur laut Pulau Natal dan 240 km (150 mil) tenggara Tasikmalaya, Indonesia, dan 358 km (222 mil) selatan Jakarta.

BMKG telah menyatakan bahwa "Ada kemungkinan tsunami lokal yang dapat memengaruhi pesisir yang biasanya terletak tidak lebih daripada 100 kilometer dari pusat gempa," menandakan ketidakmungkinan tsunami skala besar, seperti yang terjadi pada 26 Desember 2004. Meski begitu, India masih mengeluarkan peringatan tsunami untuk Kepulauan Andaman, yang terletak di Teluk Benggala.

Kepulauan ini menderita kerusakan parah akibat tsunami 26 Desember 2004. Peringatan juga dikeluarkan untuk Pulau Natal, namun laporan dari sana mengatakan bahwa tiada kerusakan yang disebabkan. Kini tiada laporan korban atau kerusakan di negara lain selain Indonesia. Sebuah tsunami 60 cm tercatat di meteran pasang surut Bureau of Meteorology di pulau itu.

Peringatan juga diberikan di kawasan Kimberley di Western Australia. Seorang warga Pangalengan mengatakan bahwa gelombang datang ke arah pesisir dengan kecepatan 40 kilometer per jam. Ia juga berkata bahwa tsunami itu "berketinggian setidaknya 5 m. "

Warga lain mengatakan berlusin-lusin nelayan setempat takut basah kuyup karena gelombang besar itu. Menurut juru bicara Kementerian Kesehatan Indonesia, sekitar 450 orang terluka dan 52.700 orang kehilangan rumahnya; 140 masih dinyatakan hilang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kecelakaan pesawat Sejarah Hari Ini malaysia airlines gempa
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top