Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KPK: Ade Yasin Perintahkan SKPD Pemkab Bogor Kumpulkan Duit untuk BPK Jabar

KPK mendalami arahan Ade Yasin epada SKPD Pemkab Bogor, untuk menyiapkan duit operasional yang akan diberikan kepada BPK.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 13 Juni 2022  |  09:56 WIB
KPK: Ade Yasin Perintahkan SKPD Pemkab Bogor Kumpulkan Duit untuk BPK Jabar
Tersangka Bupati Bogor nonaktif Ade Yasin (kanan) tiba untuk menjalani pemeriksaan di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Selasa (10/5/2022). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendalami arahan Bupati Bogor nonaktif Ade Yasin (AY) kepada SKPD Pemkab Bogor, untuk menyiapkan duit operasional yang akan diberikan kepada pihak Badan Pengawas Keuangan (BPK) Jawa Barat.

Duit itu diberikan dengan tujuan agar Pemkab Bogor mendapat opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dalam proses audit yang dilakukan pihak BPK Jawa Barat.

Diketahui, Ade Yasin terjerat kasus suap pengaturan hasil laporan keuangan. KPK juga menjerat auditor BPK Jawa Barat, Anthon Merdiansyah (ATM).

"Para saksi hadir dan dikonfirmasi antara lain masih terkait dengan dugaan arahan berlanjut dari tersangka AY agar beberapa SKPD yang diaudit oleh tersangka ATM dkk untuk menyiapkan uang operasional selama proses audit berlangsung," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri, Senin (13/6/2022).

Hal tersebut didalami setelah lembaga antirasuah memeriksa delapan orang saksi.

Mereka adalah: Teuku Mulya, (Kepala BPKAD Kab. Bogor), Arif Rahman (Kepala Bappenda Kab. Bogor), Ade Jaya Munadi (Inspektur Kab. Bogor/ Mantan Kepala BPKAD Kab. Bogor), dan Temsy Nurdin (Irban V Inspektorat Kab. Bogor).

Kemudian, Mika Rosadi (Kepala UPT Pajak Daerah Kelas A Jonggol Pemkab. Bogor), Ruli Fathurahman (Kasubbag Penatausahaan Keuangan Setda Kab. Bogor), Hanny Lesmanawaty (Sub Koordinator Pelaporan Dinas BPKAD Kab. Bogor), dan Solihin (PNS RSUD Cibinong Kab. Bogor).

Dalam kasus ini, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap Bupati Bogor Ade Yasin. Penangkapan politikus PPP itu diduga terkait dengan suap pengaturan hasil audit laporan keuangan pemerintah daerah (LKPD) Pemerintah Kabupaten Bogor tahun 2021.

Ade, menurut KPK, konon dikabarkan meminta anak buahnya supaya melobi auditor Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) supaya memberikan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KPK bpk Ade Yasin
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top