Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hasil Perundingan Perang Rusia Vs Ukraina di Turki: Ukraina Siap Jadi Negara Berstatus Netral

Salah satu yang disepati dalam perunding Rusia dan Ukraina di Istanbul kemarin adalah Ukraina siap menjadi negara berstatus netral.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 30 Maret 2022  |  12:14 WIB
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memiliki zodiak Aquarius
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memiliki zodiak Aquarius

Bisnis.com, JAKARTA - Salah satu yang disepati dalam perunding Rusia dan Ukraina di Istanbul kemarin adalah Ukraina siap menjadi negara berstatus netral.

“Kami menginginkan mekanisme jaminan keamanan internasional di mana negara-negara penjamin akan bertindak dengan cara yang mirip dengan pasal nomor lima NATO – dan bahkan lebih tegas lagi,” David Arakhamia, seorang negosiator Ukraina, mengatakan kepada wartawan, dilansir Aljazeera, Rabu (30/3/2022).

Arakhamia mengatakan pertemuan antara Presiden Ukraina dan Presiden Rusia dimungkinkan, dan bahwa sebelum kesepakatan akhir dengan Rusia, perlu ada perdamaian penuh di seluruh Ukraina.

Moskow mengatakan siap untuk "secara mendasar mengurangi" aktivitas militer di dekat Ibu Kota Ukraina Kyiv dan kota utara Chernihiv.

Wakil Menteri Pertahanan Alexander Fomin mengatakan langkah itu dimaksudkan "untuk meningkatkan kepercayaan" dalam pembicaraan yang bertujuan untuk mengakhiri pertempuran, ketika para perunding bertemu langsung pada Selasa (29/3/2022) setelah beberapa putaran pembicaraan yang gagal.

Fomin mengatakan Moskow telah memutuskan untuk pada dasarnya mengurangi aktivitas militer ke arah Kyiv dan Chernihiv.

Turki memuji kemajuan signifikan

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan pembicaraan di Istana Dolmabahce di selat Bosphorus menandai “kemajuan paling signifikan” sejak perang pecah antara kedua negara.

Berbicara setelah pembicaraan tiga jam berakhir, Cavusoglu mengatakan diskusi tersebut mewakili "kemajuan paling signifikan sejak negosiasi dimulai" setelah invasi Rusia ke Ukraina. Pembicaraan tidak akan dilanjutkan pada hari Rabu (30/3/2022), tambahnya.

Hashem Ahelbarra dari Al Jazeera, melaporkan dari Moskow, pengumuman Rusia bisa menjadi "yang paling signifikan oleh militer Rusia" sejak Presiden Vladimir Putin meluncurkan invasi ke Ukraina bulan lalu.

Dia menambahkan langkah itu akan mengirim "pesan ke Ukraina bahwa Rusia tidak memiliki niat apa pun untuk pasukan massal atau memindahkan pasukan di masa depan untuk mencoba dan mengambil alih Kyiv".

Dalam pidato sebelum pembicaraan, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada para delegasi bahwa mereka memiliki “tanggung jawab bersejarah” untuk menghentikan pertempuran, dan kemajuan itu akan membuka jalan bagi pertemuan dua pemimpin negara.

Televisi Ukraina mengatakan pertemuan itu dimulai dengan "sambutan dingin" dan tidak ada jabat tangan di antara para delegasi.

Tidak ada pihak yang mengalah atas tuntutan teritorial Rusia, termasuk Krimea, yang direbut dan dicaplok Moskow pada 2014, dan wilayah Donbas di Ukraina timur, yang diminta Moskow untuk diserahkan kepada separatis pro-Rusia.

Putaran pembicaraan Rusia-Ukraina sebelumnya, yang diadakan secara langsung di Belarusia atau melalui video, gagal membuat kemajuan dalam mengakhiri perang selama lebih dari sebulan yang telah menewaskan ribuan orang dan mengusir lebih dari 10 juta warga Ukraina dari rumah mereka – termasuk hampir empat juta dari negara mereka.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

turki Recep Tayyip Erdogan Perang Rusia Ukraina
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top