Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rangkuman Perang Rusia vs Ukraina Hari ke-35: Perundingan Damai Berjalan Positif, Tapi Gencatan Senjata Terus Berlanjut

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan tentara Rusia masih terus menyerang, meskipun ada rencana perundingan perdamaian.
Lukman Nur Hakim
Lukman Nur Hakim - Bisnis.com 30 Maret 2022  |  09:29 WIB
Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina berpartisipasi dalam latihan di bekas pabrik aspal di pinggiran Kyiv, Ukraina, Sabtu (19/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope
Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina berpartisipasi dalam latihan di bekas pabrik aspal di pinggiran Kyiv, Ukraina, Sabtu (19/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope

Bisnis.com, JAKARTA – Penyerangan Rusia ke Ukraina memasuki hari ke-35 dari awal serangan mereka ke kota Kyiv. Memasuki hari ke-35 ini, Rusia mulai menepati janjinya untuk menghentikan aktifitas militernya di utara Ukraina. 

Dilansir dari The Guardian, Rabu (30/3/22) Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengungkapkan jika pembicaraan antara kedua negara berjalan dengan positif, meskipun para tentara Rusia masih tetap menembaki beberapa daerah di Ukraina.

Selain kejadian tersebut, terdapat beberapa kejadian yang ada pada perang atau invasi Rusia ke Ukraina pada hari ke-35 ini. Dikutip dari laman The Guardian, berikut rangkuman kejadian yang terdapat pada hari ke-35 perang berlangsung.

Rusia Hentikan Aktivitas Militer Ke Arah Utara

Lebih dari sebulan setelah dimulainya invasi yang sebagian besar terhenti di mata barat, wakil menteri pertahanan Rusia, Alexander Fomin, mengatakan Moskow akan “secara radikal mengurangi aktivitas militer ke arah Kyiv dan Chernihiv”. Hal ini disampaikan oleh Rusia setelah kemajuan “bermakna” dalam pembicaraan damai di Istanbul.

Volodymyr Zelensky Ungkap Pembicaraan Berjalan Positif

Volodymyr Zelensky mengatakan pembicaraan itu positif tetapi tidak meredam ledakan peluru Rusia tetapi dirinya menambahkan bahwa Ukraina tidak berniat mengurangi upaya militernya. Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, mengatakan dia belum melihat apa pun yang menunjukkan bahwa pembicaraan sedang berlangsung dengan "cara yang konstruktif" dan menyarankan indikasi mundurnya Rusia dapat menjadi upaya Moskow untuk "menipu orang dan mengalihkan perhatian".

Rusia Hanya Kurang Operasi Militer Bukan Gencatan Senjata

Negosiator utama Moskow, Vladimir Medinsky, mengatakan janji Rusia untuk "mengurangi secara drastis" operasi militer tidak mewakili gencatan senjata. Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita milik negara Rusia, Tass, Medinsky mengatakan masih ada "jalan panjang" untuk mencapai kesepakatan bersama dengan Ukraina.

Menteri Pertahan Rusia Ungkap Tujuan Utama Rusia ke Ukraina

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan "tujuan utama" Moskow di Ukraina sekarang adalah "pembebasan" wilayah Donbas. Sebagai tanda bahwa Moskow mungkin beralih ke tujuan yang lebih terbatas setelah menghadapi perlawanan sengit Ukraina di bulan pertama perang, Shoigu mengklaim “tugas utama tahap pertama operasi telah selesai”.

12 Orang Tewas dan 22 Orang Terluka Akibat Serangan Udara di Mykolaiv

Serangan udara Rusia menghantam sebuah gedung pemerintah di kota pelabuhan Mykolaiv, Ukraina selatan, Selasa, menghancurkan sebagian besar bangunan dan membuat orang-orang terperangkap di bawah puing-puing. Sedikitnya 12 orang tewas dan 22 terluka, kata badan darurat Ukraina.

Palang Merah Internasional Desak Rusia dan Ukraina Evakuasi Warga Sipil di Mariupol

Komite Palang Merah Internasional (ICRC) meminta Rusia dan Ukraina untuk mencapai kesepakatan yang jelas untuk evakuasi warga sipil yang aman dari kota Mariupol yang terkepung dan tempat-tempat garis depan lainnya ketika pasokan vital habis. "Waktu hampir habis" untuk orang-orang di Mariupol, memperingatkan, menambahkan bahwa masih ada kekurangan "kesepakatan konkret" untuk perjalanan yang aman dan evakuasi warga sipil di kota Ukraina selatan.

Rusia Bantah Roman Abramovich Keracunan Saat Pembicaraan Perdamaian

Kremlin menepis laporan bahwa miliarder Rusia Roman Abramovich menderita gejala yang konsisten dengan keracunan selama putaran pembicaraan informal awal bulan ini. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan laporan itu salah dan "bagian dari perang informasi".

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia Ukraina Perang Rusia Ukraina
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top