Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

YLBHI Bantah Warga Wadas Ditangkap Polisi karena Bawa Sajam

Kabid Humas Polda Jateng mengatakan warga Desa Wadas, Purworejo ditangkap karena membawa senjata tajam. Pernyataan tersebut dibantah oleh YLBHI.
Imam Yuda Saputra
Imam Yuda Saputra - Bisnis.com 09 Februari 2022  |  10:40 WIB
YLBHI Bantah Warga Wadas Ditangkap Polisi karena Bawa Sajam
Desa Wadas
Bagikan

Bisnis.com, SOLO - Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia atau YLBHI membantah pernyataan Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol. M. Iqbal Alqudusy, yang menyebut penangkapan 23 orang di Desa Wadas, Bener, Purworejo pada Selasa (8/2/2022) karena membawa senjata tajam.

Ketua Bidang Advokasi dan Jaringan YLBHI, Zainal Arifin bahkan menyebut pernyataan Kabid Humas Polda Jateng itu sebagai sebuah penyesatan informasi.

Ia menyatakan senjata tajam atau sajam yang disita polisi saat proses pengukuran tanah di Desa Wadas oleh Badan Pertanahan Nasional (BPN) itu merupakan peralatan yang digunakan warga untuk bekerja.

“Pernyataan Kabid Humas Polda Jateng yang menyatakan alasan penangkapan warga karena membawa sajam dan parang adalah penyesatan informasi. Faktanya, berdasarkan informasi warga, polisi mengambil alat-alat, seperti arit dan pisau yang sedang digunakan ibu-ibu membuat besek,” kata Zainal dalam keterangan tertulis kepada Solopos.com.

Zainal juga membantah klaim Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo yang menyatakan tidak terjadi kekerasan selama proses pengukuran lahan di Desa Wadas, Purworejo.

“Pernyataan Gubernur Ganjar di beberapa media massa yang menyatakan tidak ada kekerasan dan keberadaan polisi untuk melakukan pengamanan dan menjaga kondusivitas adalah pembohongan publik. Faktanya, pengerahan ribuan anggota Polri ke Desa Wadas merupakan bentuk intimidasi serta kekerasa secara psikis yang dapat berakibat ke kekerasan fisik,” ucap Zainal.

Sebelumnya, dikutip dari Antara, Kabid Humas Polda Jateng menyatakan menangkap 23 orang di Desa Wadas saat proses pengukuran lahan karena membawa senjata api. Mereka ditangkap saat terjadi ketegangan dalam proses pengukuran lahan untuk penambangan batu andesit yang akan digunakan proyek pembangunan Bendungan Bener.

“Sebanyak 23 orang yang membawa sajam tersebut kemudian dibawa ke Polsek Bener,” ujarnya.

Iqbal menyebut saat pengukuran lahan sempat terjadi ketegangan antara warga yang mendukung dengan warga yang menolak pembangunan Bendungan Bener, yang merupakan proyek strategis nasional (PSN). Petugas gabungan TNI, Polri, dan Satpol PP Kabupaten Purworejo, kata dia, sudah berada di lokasi untuk mencegah terjadinya gesekan antara kedua kelompok tersebut.

Ia menambahkan, pengamanan yang dilakukan petugas gabungan tersebut didasarkan atas permohonan yang disampaikan Kanwil BPN Jateng kepada Kapolda Jateng. Pihaknya menjelaskan terdapat 70 petugas BPN yang melaksanakan pengukuran lahan di Desa Wadas Purworejo. Adapun luas area yang akan dibebaskan untuk pelaksanaan proyek tersebut mencapai 124 hektare.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polisi ylbhi wadas

Sumber : JIBI/Solopos.com

Editor : Aliftya Amarilisya
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top