Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Selandia Baru Jadi Negara Pertama yang Legalkan Tes Narkoba Secara Terbuka

Pemerintah Selandia Baru resmi mengeluarkan undang-undang mengenai pengecekan narkoba secara terbuka di berbagai event dan acara musik.
Restu Wahyuning Asih
Restu Wahyuning Asih - Bisnis.com 01 Desember 2021  |  06:26 WIB
Ilustrasi bungkusan ganja - Bisnis.com/Sholahuddin Al Ayyubi
Ilustrasi bungkusan ganja - Bisnis.com/Sholahuddin Al Ayyubi

Bisnis.com, SOLO - Pemerintah Selandia Baru mengumumkan adanya legalitas pengujian narkoba secara umum.

Langkah ini diambil pemerintah setelah adanya uji coba yang mulai dilakukan pada Desember tahun lalu.

Sebelumnya, pemerintah Selandia Baru telah memberikan servis pengujian narkoba di acara musik.

Tes yang mampu memberitahukan jenis narkoba apa yang dikonsumsi oleh seseorang itu dilakukan untuk mencegah adanya insiden yang berakibat fatal.

Servis pengecekan narkoba yang dilakukan Selandia Baru ini menjadi yang pertama di dunia.

Meskipun negara lain, Belanda dan Swiss, juga miliki program pengecekan narkoba untuk umum, namun belum sepenuhnya didukung oleh pemerintah.

Melansir LADBible, Organisasi pemeriksa obat sukarela bernama KnowYourStuffNZ, yang ditunjuk oleh Kementerian Kesehatan Selandia Baru untuk menjalankan uji coba, mengatakan pengesahan RUU Perundang-undangan Pengecekan Obat dan Zat merupakan langkah maju yang signifikan bagi kesehatan dan keselamatan konsumen.

Direktur Manajer KnowYourStuffNZ Wendy Allison mengatakan, undang-undang tersebut akan memberikan kedudukan hukum permanen untuk layanan kami dan akan memungkinkan organisasi lain untuk menyediakan layanan pemeriksaan obat juga.

"Ini akan membantu memastikan layanan vital ini dapat diakses oleh lebih banyak komunitas, dan pada akhirnya mencegah lebih banyak bahaya terkait narkoba," kata Wendy.

Diharapkan, perubahan undang-undang tersebut bisa memberikan kepastian untuk masa depan pemeriksaan obat di festival dan acara di Selandia Baru.

Kemudian, adanya pemeriksaan secara terbuka ini juga memastikan bahwa masyarakat dapat mengakses layanan pemeriksaan obat yang berkualitas tinggi, andal, dan efektif secara berkelanjutan.

"Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Tapi ini terasa seperti pencapaian yang cukup bagus," lanjut Allison.

"Kami telah bekerja untuk ini selama tujuh tahun dan begitu banyak orang telah bekerja sangat keras untuk membawa kami ke titik ini. Hari ini kami merayakan kesuksesan kami,"

Data dari uji coba menunjukkan bahwa 68 persen peserta mengubah perilaku mereka sebagai akibat mengakses layanan pemeriksaan narkoba. Bahkan 87 persen mengatakan mereka lebih memahami bahaya penggunaan narkoba setelah berbicara dengan orang yang melakukannya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

narkoba selandia baru
Editor : Restu Wahyuning Asih

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top