Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lawan KKB di Papua, Pengamat Nilai Operasi Tempur Layak Dilakukan

Pengamat intelijen Ridlwan Habib menilai aksi Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) tidak bisa lagi ditolerir sehingga operasi tempur layak dilakukan oleh aparat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 April 2021  |  14:39 WIB
Pengamat Intelijen Ridlwan Habib mengatakan penembakan Kepala BIN Daerah Papua oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) tidak bisa lagi ditolerir, sehingga operasi tempur lewat penegakan hukum sudah selayaknya dilakukan oleh aparat. (Boyke Ledy Watra)
Pengamat Intelijen Ridlwan Habib mengatakan penembakan Kepala BIN Daerah Papua oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) tidak bisa lagi ditolerir, sehingga operasi tempur lewat penegakan hukum sudah selayaknya dilakukan oleh aparat. (Boyke Ledy Watra)

Bisnis.com, JAKARTA - Operasi tempur dinilai sudah saatnya dilakukan oleh TNI menyusul insiden penembakan yang menewaskan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Daerah Papua di, Kabupaten Puncak, Minggu (25/4/2021).

Hal itu diungkapkan pengamat intelijen Ridlwan Habib. Menurutnya, aksi Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) tidak bisa lagi ditolerir sehingga operasi tempur lewat penegakan hukum sudah selayaknya dilakukan oleh aparat.

"Kelompok ini kecil, estimasi sekitar 25 orang, dapat dilumpuhkan jika satuan tempur TNI dikerahkan," kata Ridlwan dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin (26/4/2021).

Dia menjelaskan Satuan tempur yang dimaksud ada dalam wadah Satgas Menangkawi yang merupakan operasi penegakan hukum. "Kita tidak dalam status berperang dengan KKB, mereka itu gerombolan kriminal bersenjata, bukan institusi militer resmi, pengacau saja," ujar Ridlwan.

Seperti diketahui, Kepala BIN Daerah Papua Brigjen IGP Danny Nugraha gugur dalam tugas yakni saat meninjau pemulihan distrik Beoga dari serangan KKB. Kedatangan Kabinda Papua ke Beoga menandakan BIN proaktif dalam memetakan keamanan di Papua.

Namun, Kabinda Papua itu ditembak oleh segerombolan pengacau yang marah karena Beogo dapat dipulihkan oleh aparat penegak hukum. "Mereka menyerang petugas agar situasi terus menerus mencekam," kata Ridlwan.

Direktur The Indonesia Intelligence Institute itu mengungkapkan, KKB pimpinan Lekagak Telenggen beroperasi di wilayah kabupaten Puncak. Mereka menembak guru, membakar sekolah, menembak anak SMA, dan membunuh tukang ojek.

"Operasi pemulihan situasi oleh BINDA Papua dan Satgas Menangkawi berhasil dan rakyat Beoga mulai akan beraktivitas normal, KKB geram dan menyerang lagi," terangnya.

Dari beberapa foto dan video yang didapat, tampak Brigjen IGP Danny sangat akrab dengan suku-suku di pedalaman Papua. Menurut Ridlwan, Kabinda Papua adalah prajurit parakomando yang berkemampuan intelijen tempur dan faham benar bahwa untuk menang lawan KKB harus mendapatkan simpati penduduk setempat. "Beliau tipe komandan yang turun langsung ke lapangan," ujar Ridlwan

Ridlwan berharap segera ada operasi terbatas untuk menyelesaikan gangguan keamanan di Beoga. "Semoga gugurnya Bang Danny menjadi yang terakhir di Papua dan rakyat Papua kembali bisa beraktivitas dengan normal tanpa gangguan KKB, " ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

papua tni kkb

Sumber : Antara

Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top