Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Covax Genjot Distribusi Vaksin ke Lebih dari 100 Negara

Negara-negara seperti AS, Inggris, dan Israel, serta negara maju pada umumnya, telah melaju dengan program vaksinasi sejak suntikan pertama disetujui pada akhir 2020. Di sisi lain, lebih dari 30 negara belum atau hampir tidak memulai vaksinasi, termasuk sebagian besar Afrika.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 05 April 2021  |  09:55 WIB
WHO menginisiasi program vaksin global, COVAX untuk didistribusikan secara setara ke negara-negara, termasuk negara berkembang dan miskin. - Antara\r\n\r\n
WHO menginisiasi program vaksin global, COVAX untuk didistribusikan secara setara ke negara-negara, termasuk negara berkembang dan miskin. - Antara\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Covax, inisiatif vaksin oleh Organisasi Kesehatan Dunia tengah menggenjot distribusi ke lebih dari 100 negara dalam beberapa minggu ke depan, dari 84 negara saat ini. Sayangnya, kekurangan pasokan merupakan hambatan utama.

“Jika kami memiliki lebih banyak dosis, kami dapat menyediakannya,” kata Seth Berkley, Kepala Eksekutif Gavi Alliance, sebuah kemitraan publik-swasta yang juga bekerja untuk inisiatif ini, dilansir Bloomberg, Senin (5/4/2021).

Dia melanjutkan, pada akhirnya persoalannya adalah mendapatkan akses ke fasilitas manufaktur yang besar setelah kebutuhan AS terpenuhi akhir tahun ini, misalnya, fasilitas produksi itu dapat digunakan untuk menyuplai kebutuhan vaksin seluruh dunia.

Negara-negara seperti AS, Inggris, dan Israel, serta negara maju pada umumnya, telah melaju dengan program vaksinasi sejak suntikan pertama disetujui pada akhir 2020.

Di sisi lain, lebih dari 30 negara belum atau hampir tidak memulai vaksinasi, termasuk sebagian besar Afrika.

“Tantangan besar di sini adalah ketidakadilan yang kita bicarakan antara negara maju dan negara berkembang,” kata Berkley, seorang ahli epidemiologi.

Dia mengatakan dunia akan aman dari pandemi hanya jika sebagian besar penduduk yelah divaksinasi.

“Tidak ada yang memberi tahu kita tentang varian baru ini, karena jika kita memiliki populasi besar yang tidak divaksinasi, maka ada risiko kita akan melihat varian baru bermunculan dan mereka akan terus menyebar ke seluruh dunia, "katanya.

Berkley mengatakan Covax, program vaksinasi global terbesar dalam sejarah, telah memesan lebih dari 2 miliar suntikan, tetapi sebagian besar akan didistribusikan pada paruh kedua tahun ini.

Dia mengaitkan penundaan itu dengan 'nasionalisme vaksin' yang berarti ada lebih sedikit dosis yang tersedia.

India, misalnya, adalah pemasok vaksin terbesar di negara berkembang. Negara itu memangkas ekspor dalam upaya untuk lebih cepat memvaksinasi orang di dalam negeri sebagai tanggapan terhadap gelombang baru wabah Covid.

“Kami telah memperkirakan, pada Maret dan April, sekitar 90 juta dosis, dan kami curiga kami akan mendapatkan jauh lebih sedikit dari itu, dan itu adalah masalah,” katanya.

Di AS, Presiden Joe Biden pada awal Maret telah memerintahkan hampir cukup suntikan Covid-19 untuk menyuntik setiap orang dewasa Amerika dua kali.

AS, dengan 4 persen populasi dunia, telah menyuntikkan sekitar seperempat suntikan Covid dunia hingga saat ini. Negara itu juga memiliki jumlah total kasus Covid tertinggi di dunia, lebih dari 30,6 juta, dan kematian, hampir 555.000.

UE, Kanada, dan Meksiko telah meminta Washington untuk mempertimbangkan berbagi dosis secara lebih luas, termasuk vaksin yang belum disetujui untuk digunakan di AS. Pada pertengahan Maret, Gedung Putih mengatakan akan meminjamkan 4 juta dosis untuk dua negara tetangganya di Amerika Utara.

Berkley mengatakan AS telah menjadi pendukung Gavi dan Covax yang luar biasa tetapi dia berharap pada titik tertentu hal itu akan memberikan akses ke kapasitas produksi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top