Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laut China Selatan Perlu Perhatian, Ini Kondisi Alutsista Kita

Konflik berkepanjangan di Laut China Selatan tidak bisa dipandang sebelah mata. Indonesia berselisih dengan China terkait Zona Ekonomi Eksklusif.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 02 Maret 2021  |  15:42 WIB
Presiden Joko Widodo saat meninjau KRI Imam Bonjol 383 usai memimpin rapat terbatas tentang Natuna di atas kapal perang tersebut saat berlayar di perairan Natuna, Kepulauan Riau, Kamis (23/6/2016). - Antara
Presiden Joko Widodo saat meninjau KRI Imam Bonjol 383 usai memimpin rapat terbatas tentang Natuna di atas kapal perang tersebut saat berlayar di perairan Natuna, Kepulauan Riau, Kamis (23/6/2016). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Besarnya potensi konflik di Laut China Selatan menuntut pengadaan dan peremajaan alat utama sistem persenjataan TNI.

Selain untuk mengawal kawasan tersebut, modernisasi alutsista juga diperlukan untuk menjamin tegaknya kedaulatan dan terjaganya keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Anggota Komisi VI DPR Marwan Jafar kepada wartawan menyampaikan tanggapan atas sejumlah insiden keamanan di salah satu jalur perdagangan terpadat di dunia itu, Selasa (2/3/2021).

Menurut Marwan dalam rangka mendukung terwujudnya kedaulatan wilayah NKRI, salah satu solusinya adalah memperkuat alutsista.

“Jadi dalam konteks ini ada benarnya, kita harus memperkuat alutsista. Banyak alutsista yang kita butuhkan, armada militer perlu modernisasi alutsista kita,” kata Marwan.

Dia mengatakan konflik yang berkepanjangan di Laut China Selatan tidak bisa dipandang sebelah mata. Indonesia, ujarnya, mengalami perselisihan dengan China soal Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE).

Hal itu bermula ketika kapal pencari ikan dan coast guard milik China berlayar di kawasan perairan Natuna.

Marwan mengatakan kedaulatan dan terjaganya keutuhan NKRI harus menjadi perhatian serius pemerintah dan semua pihak.

Untuk itu, selain dengan kekuatan militer, juga harus didukung dengan alutsista yang kuat.

“Dalam konteks Laut China Selatan apalagi soal Natuna kita harus benar-benar bertarung, harus kita siapkan militer kita di sana. Memang alutsista kita ini harus diperkuat. Sekaligus latihan perang dengan negara-negara sahabat,” kata Marwan.

Selain itu Marwan mengatakan, saat ini polemik perairan Natuna menjadi perebutan pengaruh strategis antara China dan Amerika.

Oleh sebab itu, penyelesaian konflik tersebut dibutuhkan sentuhan dingin semua pihak.

Mantan Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi itu juga mengingatkan jangan sampai terjadi perpecahan yang dapat merugikan bangsa Indonesia secara khusus.

Kementerian Pertahanan (Kemenhan) mendapatkan pagu anggaran tahun 2021 dari pemerintah sebesar Rp 136,995 triliun. Pagu anggaran Kemenhan tersebut naik dibandingkan tahun 2020 yang ditetapkan sebesar Rp 117,909 triliun.

Adapun pagu anggaran Kemenhan tersebut salah satunya akan digunakan untuk pengadaan dan peremajaan alutsista TNI.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alutsista laut china selatan menteri marwan jafar
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top