Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Astaga! Muatan Situs Porno Ditemukan di Buku Pelajaran SMA

Kemendikbud diharapkan segera menindaklanjuti laporan P2G terkait adanya muatan situs pornografi pada buku pelajaran Sosiologi SMA yang tersebar di Jawa Barat.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 11 Februari 2021  |  13:19 WIB
Ilustrasi kampanye setop penyebaran konten pornografi / Istimewa
Ilustrasi kampanye setop penyebaran konten pornografi / Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) melaporkan adanya muatan situs pornografi pada buku pelajaran Sosiologi SMA Kelas XII. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) diharapkan segera menindaklanjuti temuan tersebut.

Pada buku tersebut, terdapat topik mengenai "Pemberdayaan Masyarakat Kampung Naga" di Jawa Barat, tetapi di dalamnya memberikan tautan situs yang bermuatan pornografi. Buku tersebut saat ini beredar di Jawa Barat.

Adapun, saat ditelusuri Bisnis, situs tersebut hingga saat ini juga masih berisikan konten pornografi.

“P2G khawatir jika buku ini masih beredar dan terus digunakan siswa lalu dibuka, maka secara langsung para siswa dan guru telah membuka situs porno, dan hal ini sangat berbahaya bagi pendidikan dan moral anak bangsa,” kata Koordinator P2G Satriwan Salim melalui keterangan resmi, Kamis (11/2/2021).

Adapun, hingga saat ini Kemendikbud belum merespons. Atas kejadian tersebut, P2G mendesak Kemendikbud untuk segera melakukan koordinasi dengan Dinas Pendidikan Jawa Barat agar buku Sosiologi kelas XII yang sudah beredar dan dipakai sebagai sumber pembelajaran siswa tersebut ditarik dari peredaran.

“Jika sulit dilakukan, P2G meminta Mas Menteri [Nadiem Makarim] berkoordinasi dengan Kemenkominfo agar segera memblokir situs tersebut. Sebab, hingga rilis pernyataan resmi ini dibuat, situs tersebut masih eksis dan belum diblokir,” tegasnya.

P2G juga mengimbau Kemendikbud agar lebih hati-hati dan selektif melakukan pengawasan pembuatan muatan buku dan penerbitannya terkait adanya konten-konten SARA, radikalisme, konten pornografi, dan konten-konten yang membahayakan pendidikan dan moral anak bangsa.

Adapun, P2G menduga buku tersebut tak hanya tersebar di Jawa Barat, tapi berpotensi sudah tersebar ke wilayah lain. Oleh karena itu, P2G berharap Mendikbud segera berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan Provinsi dan Kota/Kabupaten agar segera melakukan pengawasan terhadap penggunaan buku-buku sekolah.

“Semoga kejadian seperti ini tidak terulang kembali,” imbuhnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pendidikan kemendikbud pornografi
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top