Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Disuntik Vaksin Sinovac-China, Bagaimana Xi Jinping?

Beijing hingga saat ini belum memberikan pernyataan apapun terkait dengan vaksinasi terhadap Presiden China Xi Jinping. Namun, China berencana memvaksinasi hingga 50 juta orang menjelang liburan Tahun Baru Imlek pada Februari untuk mencegah penyebaran virus.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  12:07 WIB
Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Presiden China Xi Jinping, di sela-sela KTT G20, di Osaka, Jepang, Jumat (28/6/2019). - Reuters
Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Presiden China Xi Jinping, di sela-sela KTT G20, di Osaka, Jepang, Jumat (28/6/2019). - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo resmi disuntik vaksin Sinovac di Indonesia hari ini, Rabu (13/1/2021), bersama sejumlah tokoh publik.

Sebelum disuntik, Presiden sempat diperiksa kondisi kesehatannya seperti pemeriksaan tekanan darah, suhu tubuh hingga ditanyai tentang kondisi kesehatan yang dialami.

Proses penyuntikkan dilakukan oleh dokter kepresidenan.

"Enggak terasa apa-apa sama sekali," kata Jokowi usai disuntik vaksin Covid-19 seperti ditayangkan Youtube Sekretariat Presiden, Rabu (13/1/2021).

Setelah Presiden, secara berturut-turut sejumlah pejabat lain turut disuntik vaksin Covid-19 Sinovac yaitu Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Daeng M Faqih, Sekjen MUI Amirsyah Tambunan, Rais Syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Ahmad Ishomuddin.

Kemudian, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kapolri Jenderal Idham Aziz hingga Raffi Ahmad sebagai perwakilan masyarakat dan kalangan pemuda.

Sebelum Jokowi, beberapa pemimpin dunia telah terlebih dahulu menerima suntikan vaksin Covid-19, yakni Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong, Presiden Terpilih AS Joe Biden, Raja Salman dari Arab Saudi serta Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Namun, kebanyakan pemimpin dunia menerima vaksin Covid-19 buatan Pfizer dan BioNTech. Adapun, pemimpin dunia yang memesan vaksin dari Sinovac, yakni Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Brazil Jair Bolsonaro belum membuat pernyataan resmi bahwa mereka telah divaksin.

Namun, pada awal Desember lalu, Erdogan menegaskan bahwa dirinya akan disuntik vaksin sebagai contoh kepada publik. Turki dijadwalkan akan memulai vaksinasi pada Jumat minggu ini (15/1/2021), dilansir dari Anadolu Agency.

Sementara itu, Brazil mengumumkan tingkat evikasi vaksin Sinovac sebesar 50.4 persen. Angka ini jauh lebih rendah dari yang semula ditunjukkan dan ini menjadi pukulan bagi harapan negara Amerika Latin untuk mengalahkan pandemi.

Di sisi lain, Beijing hingga saat ini belum memberikan pernyataan apapun terkait dengan vaksinasi terhadap Presiden China Xi Jinping.

Dikutip dari New York Times, hampir seluruh rumah sakit di seluruh China telah siap melakukan vaksinasi massal. Kebutuhan lemari es untuk menyimpan vaksin dan petugas kesehatan yang terlatih telah disiapkan.

Sayangnya, tidak seperti produsen vaksin di barat, kebanyakan perusahaan China belum mengungkapkan data dari uji klinis tahap akhir yang akan menunjukkan apakah vaksin mereka efektif

Hanya satu, BUMN farmasi China, Sinopharm yang telah merilis temuannya pada akhir Desember 2020. Vaksin ini menjadi vaksin pertama yang diakui oleh pemerintah China.

Dikutip dari DW, China berencana untuk memvaksinasi hingga 50 juta orang menjelang liburan Tahun Baru Imlek pada Februari untuk mencegah penyebaran virus selama perayaan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi china xi jinping Sinovac Vaksin Covid-19
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top