Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Warga Kirim Karangan Bunga untuk Pangdam Jaya, Fadli Zon: Salam Akal Sehat

Ratusan karangan bunga dari masyarakat terpajang di depan Markas Komando Daerah Militer Jayakarta (Kodam Jaya) sebagai bentuk dukungan kepada Pangdam Jaya.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 23 November 2020  |  15:04 WIB
Fadli Zon - Antara
Fadli Zon - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Politikus Partai Gerindra Fadli Zon berkomentar mengenai sikap masyarakat yang memberikan karangan bunga sebagai apresiasi atas kinerja Pangdam Jaya, Mayjen TNI Dudung Abdurrahman terkait penurunan baliho imam besar Fornt Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab.

Ratusan karangan bunga dari masyarakat terpajang di depan Markas Komando Daerah Militer Jayakarta (Kodam Jaya) pada Senin (23/11/2020).

“Ketimbang buang2 uang utk karangan bunga model zaman Ahok lalu, mending dikasih utk mereka yg membutuhkan. Salam akal sehat,” katanya melalui akun Twitter @ fadlizon, Senin (23/11/2020).

Adapun, pada akhir pekan lalu, TNI mencopot paksa ratusan baliho Rizieq Shihab karena dinilai tak berizin dan berisikan hasutan provokatif ke arah yang tidak baik.

Bahkan, Pangdam Jaya dengan tegas memastikan bahwa hal itu dilakukan atas perintahnya sendiri. Namun, tindakan penertiban spanduk oleh TNI diketahui menuai polemik di tengah masyarakat.

Tidak ambil pusing, Dudung menganggap mereka yang mengkritik TNI tidak paham dengan substansi permasalahan yang ada.

"Kritikan itu sedikit, dukungan lebih banyak. Yang kritik tidak tahu ceritanya. Penertiban itu sudah dua bulan lalu dilakukan TNI, Polri dan Satpol PP. Yang turunkan Satpol PP, FPI minta naikkan lagi. Mereka siapa? Pemerintah itu jelas organisasinya. Kok bisa takut sama mereka," ujarnya seperti dikutip dari Antara.

Walhasil, dengan kedatangan ratusan karangan bunga tersebut, Dudung menganggap hal itu sebagai bentuk dukungan masyarakat agar TNI terus bekerja atau melaksanakan tugas memberikan rasa aman kepada rakyat.

Seperti diberitakan sebelumnya, Mayjen TNI Dudung Abdurachman menyebutkan jika diperlukan, pemerintah bisa membubarkan Front Pembela Islam (FPI) pimpinan Rizieq Shihab.

"Kalau perlu, FPI bubarkan saja! Kok mereka yang atur. Suka atur-atur sendiri," kata Dudung usai Apel Kesiagaan Pasukan Bencana di Jakarta, Jumat (20/11/2020).

Pengendara motor melintas di depan Makodam Jaya, Cawang, Jakarta Timur yang dihiasi ratusan karangan bunga dukungan kepada Pangdam Jaya Mayen TNI Dudung Abdurachman, Senin (23/11/2020) - Antara/Andi Firdaus.

Dudung menegaskan hal itu terkait dengan pemasangan spanduk dan baliho yang bermuatan ajakan revolusi dan provokatif dari pimpinan FPI.

Perwira tinggi itu menyampaikan perintah kepada anggota Kodam Jaya untuk menertibkan spanduk dan baliho ajakan provokatif.

"Itu perintah saya, berapa kali Satpol PP turunkan dinaikkan lagi. Jadi, siapapun di Republik ini. Ini negara hukum harus taat hukum. Kalau pasang baliho, jelas aturan bayar pajak, tempat ditentukan. Jangan seenak sendiri, seakan-akan dia paling benar," tegas Dudung.

Dudung menyatakan petugas Kodam Jaya akan membersihkan baliho provokatif dan akan menindak tegas oknum yang terlibat mengajak revolusi.

"Jangan coba-coba ganggu persatuan dan kesatuan dengan merasa mewakili umat Islam," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fpi habib rizieq Fadli Zon Pangdam Jaya
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top