Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Aww! Platform E-Learning Kahoot Disuntik US$215 Juta oleh SoftBank

Startup asal Norwegia yang telah mencatat 1,3 miliar pengguna dalam setahun terakhir itu, menerima kucuran US$215 juta melalui penempatan pribadi ke anak perusahaan SoftBank Group Corp. dan penerbitan 43.000.000 saham baru.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 14 Oktober 2020  |  11:49 WIB
CEO Softbank Group Corp. Masayoshi Son memberi salam dalam konferensi pers di Tokyo, Jepang, Rabu (12/2/2020). - Bloomberg/Kiyoshi Ota
CEO Softbank Group Corp. Masayoshi Son memberi salam dalam konferensi pers di Tokyo, Jepang, Rabu (12/2/2020). - Bloomberg/Kiyoshi Ota

Bisnis.com, JAKARTA - Setelah mengumumkan kenaikan sebesar US$28 juta awal tahun ini, platform e-learning Kahoot mengumumkan lonjakan permintaan yang mendorong pegembangan lebih lanjut

Startup asal Norwegia yang telah mencatat 1,3 miliar pengguna dalam setahun terakhir itu, menerima kucuran US$215 juta melalui penempatan pribadi ke anak perusahaan SoftBank Group Corp. dan penerbitan 43.000.000 saham baru.

Penempatan dilakukan pada 46 Krone Norwegia per saham, mencapai US$215 juta. Pendanaan akan digunakan untuk akuisisi dan melanjutkan ekspansi. Pada pembukaan pasar kemarin, nilainya mencapai 22,2 miliar krone Norwegia atau sekitar US$2,4 miliar.

"Kahoot! mengalami momentum yang kuat dan adopsi yang dipercepat karena perusahaan semakin mencari cara yang menarik, dapat dipercaya, dan ramah pengguna untuk membangun budaya perusahaan, mendidik, dan berinteraksi," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan, dilansir Techcrunch, Rabu (14/10/2020).

Pada saat yang sama, sekolah dan pendidik ingin meningkatkan pengalaman belajar, baik secara virtual maupun di dalam kelas. Perusahaan bermaksud untuk menggunakan hasil bersih dari penempatan pribadi untuk membiayai pertumbuhan.

Adapun SoftBank telah memiliki rekam jejak yang panjang dengan berinvestasi pada perusahaan game dan pendidikan online. Softbank diketahui mendanai perusahaan seperti Supercell dan yang terbaru Unacademy, sebuah startup e-learning di India.

Perusahaan ini telah menjadi salah satu investor yang lebih produktif di dunia startup, baik dari SoftBank Group maupun melalui Vision Fund dan dana VC terkait lainnya yang telah didirikannya.

Namun, tidak semua dari investasi itu bagus. Perusahaan ini mendapat kecaman karena menenggelamkan ratusan juta karena startup gagal menghasilkan keuntungan, OYO, WeWork dan Uber adalah contoh utama.

Terlepas dari itu, Softbank terus tetap sangat aktif. Kepala Vision Fund, Rajeev Misra baru-baru ini menyoroti e-learning sebagai salah satu dari tiga bidang yang menjadi fokusnya untuk investasi saat ini, sehubungan dengan Covid-19.

Sementara itu Kahoot telah membangun bisnis dua cabang. Pertama, platform untuk anak-anak sekolah menciptakan, menggunakan, dan menjelajahi konten pembelajaran online.

Kedua, platform tempat perusahaan dapat membangun, menggunakan, dan menggunakan materi pelatihan perusahaan lain. Produk pertama gratis dan yang kedua berbayar.

Dalam kedua kasus tersebut, konten Kahoot dibangun di sekitar ide gamifikasi atau pembelajaran yang dirancang sebagai game, untuk membuat prosesnya lebih menyenangkan dan menarik.

Sejauh ini model itu terbukti sukses. Kahoot kini memiliki 1,3 miliar pengguna, dengan 200 juta game dimainkan dan 100 juta Kahoots yang dibuat oleh pengguna dalam 12 bulan terakhir.

Dalam pendapatan kuartal ketiga yang dirilis awal bulan ini, perusahaan mengatakan membukukan pendapatan sebesar US$11,6 juta, naik 240 persen dari kuartal yang sama tahun sebelumnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

softbank e-Learning
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top