Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Polri Umumkan Tersangka Kasus Kebakaran Gedung Kejagung Besok

Penyidik Bareskrim Polri bersama JPU bakal melakukan gelar (ekspose) terkait perkara tindak pidana kebakaran Gedung Utama Kejagung besok, Rabu, (30/9/2020).
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 29 September 2020  |  16:27 WIB
Kondisi gedung utama Kejaksaan Agung yang terbakar di Jakarta, Minggu (23/8/2020). Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat mengatakan petugas dari tim laboratorium forensik (Labfor) dan Inafis menunda olah tempat kejadian (TKP) kebakaran gedung Kejaksaan Agung karena terkendala asap sehingga belum dapat menjangkau secara keseluruhan lokasi kebakaran, rencananya olah TKP akan dilakukan pada Senin (24/8/2020). ANTARA FOTO - Galih Pradipta
Kondisi gedung utama Kejaksaan Agung yang terbakar di Jakarta, Minggu (23/8/2020). Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat mengatakan petugas dari tim laboratorium forensik (Labfor) dan Inafis menunda olah tempat kejadian (TKP) kebakaran gedung Kejaksaan Agung karena terkendala asap sehingga belum dapat menjangkau secara keseluruhan lokasi kebakaran, rencananya olah TKP akan dilakukan pada Senin (24/8/2020). ANTARA FOTO - Galih Pradipta

Bisnis.com, JAKARTA - Bareskrim Polri tinggal selangkah lagi menetapkan tersangka dalam perkara kebakaran Gedung Utama Kejaksaan Agung (Kejagung).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Awi Setiyono mengatakan penyidik Bareskrim Polri bersama Jaksa Penuntut Umum (JPU) bakal melakukan gelar (ekspose) terkait perkara tindak pidana kebakaran Gedung Utama Kejagung pada hari Rabu 30 September 2020 di Bareskrim Polri.

Menurutnya, selain memeriksa para saksi, penyidik Bareskrim Polri hari ini juga tengah menyusun dan finalisasi bahan untuk ekspose perkara tersebut.

"Pada hari ini penyidik menyusun bahan paparan terkait rencana gelar perkara dengan JPU (P-16) guna melaksanakan ekspose bersama yang rencananya akan dilaksanakan besok hari Rabu tanggal 30 September 2020," tuturnya, Selasa (29/9/2020).

Berkaitan dengan perkara tersebut, tim penyidik Bareskrim Polri juga telah memeriksa 12 orang saksi yang terdiri dari keamanan dalam (Kamdal) Kejagung, cleaning service, Jaksa PNS Kejagung, driver mantan Jaksa Agung Muda bidang Intelijen Kejagung, petugas damkar dan saksi ahli dari PUPR.

"Pada pagi ini pukul 09.00 WIB tadi pagi, penyidik telah melaksanakan evaluasi pemeriksaan untuk percepatan penyidikan kasus kebakaran Kejagung dalam rangka penentuan tersangka," katanya.

Seperti diketahui, Bareskrim Polri, berdasarkan hasil penyelidikan, mereka menyimpulkan bahwa sumber api bukan disebabkan adanya hubungan arus pendek listrik, melainkan diduga karena nyala api terbuka.

Api berasal dari lantai 6 Ruang Rapat Biro Kepegawaian Kejaksaan Agung, kemudian dengan cepat menjalar ke ruangan dan lantai lain karena diduga terdapat cairan minyak yang mengandung senyawa hidrokarbon serta kondisi gedung yang hanya disekat oleh bahan yang mudah terbakar seperti gipsum, lantai parket, panel HPL dan bahan mudah terbakar lainnya.

Nantinya pelaku penyebab terjadinya kebakaran hebat itu bakal dijerat pasal 187 KUHP dan atau 188 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal kurungan penjara 15 tahun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polri bareskrim Kejaksaan Agung
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top