Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wapres Paparkan Empat Pendekatan untuk Mencegah Konflik

Paparan itu disampaikan Wapres dalam Simposium Nasional dengan tema Studi dan Relasi Lintas Agama Berparadigma Pancasila, Kamis (10/9/2020).
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 10 September 2020  |  14:28 WIB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin memberikan pernyataan pers lewat telekonferensi dengan wartawan dari rumah dinas wapres di Jakarta, Senin (8/6/2020) - Antara
Wakil Presiden Ma'ruf Amin memberikan pernyataan pers lewat telekonferensi dengan wartawan dari rumah dinas wapres di Jakarta, Senin (8/6/2020) - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Presiden Ma'ruf Amin memaparkan empat pendekatan yang perlu dilakukan sebagai upaya menghindari konflik dan menciptakan kerukunan beragama.

Pemaparan itu disampaikan saat Simposium Nasional dengan tema Studi dan Relasi Lintas Agama Berparadigma Pancasila (SIGMA Pancasila) secara virtual, Kamis (10/9/2020).

Pertama, bingkai politis atau politik kebangsaan, yakni melalui penguatan wawasan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang meliputi tiga konsensus, NKRI dengan semboyan Bhinneka Tunggal Ika, Pancasila dan Undang-undang Dasar 45.

Kedua, bingkai teologis yakni melalui pengembangan teologi kerukunan. Bingkai ini mengartikan bahwa agama tidak dijadikan sebagai faktor pemecah belah tetapi menjadi faktor pemersatu dengan memperhatikan kondisi objektif bangsa Indonesia yang majemuk.

"Ketiga, bingkai sosiologis, yakni melalui penguatan budaya kearifan lokal, karena setiap daerah atau suku memiliki nilai-nilai budaya yang dianggap sebagai kearifan lokal atau local wisdom," kata Ma'ruf, melalui keterangan resmi, Kamis (10/9/2020).

Adapun strategi terakhir adalah bingkai yuridis, yakni melalui penguatan regulasi tentang kehidupan beragama secara komprehensif dan terintegrasi, baik dalam bentuk Undang-undang maupun peraturan hukum di bawahnya.

Di sisi lain dia menuturkan, bahwa Pancasila merupakan dasar dan ideologi negara yang telah menjadi kesepakatan para pendiri bangsa. Namun, keragaman suku, budaya dan agama yang ada di Indonesia masih menimbulkan perbedaan pandangan di masyarakat terhadap pengamalan nilai-nilai Pancasila.

Untuk mencegah hal tersebut, nilai-nilai yang terkandung di dalam agama dan Pancasila harus dapat dipahami secara menyeluruh, sehingga akan tercipta kerukunan bangsa.

“Untuk menjaga agar Pancasila tetap dipahami secara komprehensif maka tidak boleh dipahami secara parsial antara satu sila dengan sila yang lain. Dan diperlukan pemahaman Pancasila secara utuh sebagaimana dirumuskan dan dipahami oleh para pendiri bangsa,” tutur Wapres.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ma'ruf Amin wapres ma'ruf amin
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top