Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Trump Pangkas Dana Untuk Penelitian Penularan Covid-19 

Pemangkasan dilakukan karena rumor tidak berdasar yang mengaitkannya dengan sebuah lembaga penelitian di Wuhan, China.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 29 April 2020  |  12:20 WIB
Donald Trump - Reuters
Donald Trump - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Donald Trum tiba-tiba memangkas dana untuk lembaga penelitian nirlaba yang melakukan riset tentang penularan virus Covid-19 antara kelelawar dan manusia.

Pemangkasan dilakukan karena rumor tidak berdasar yang mengaitkannya dengan sebuah lembaga penelitian di Wuhan, China.

Dilansir dari businessinsider.sg, Politico melaporkan EcoHealth Alliance sebuah kelompok penelitian penyakit menular yang berbasis di New York telah memangkas pendanaan masa depan untuk selama lima tahun dari pemerintah terkait dengan penelitian penularan virus dari kelelawar ke manusia.

Pemangkasan itu muncul setelah desas-desus yang tidak berdasar, yang menuduh EcoHealth Alliance mengirimkan dana hibah yang didapat dari pemerintah AS sebesar US$3,7 juta untuk mendanai Institut Virologi Wuhan.

Institut Virologi Wuhan adalah sebuah laboratorium penelitian di China yang dituduh tanpa bukti telah menyebarkan Covid-19 kepada publik.

National Institutes of Health (NIH), badan kesehatan publik AS yang mengirim hibah penelitian, mengatakan kepada EcoHealth Alliance dalam sebuah email bahwa mereka juga perlu berhenti menghabiskan sisa hibah 2020-nya, senilai sekitar US$370.000.

"Pada saat ini, NIH tidak percaya bahwa hasil proyek saat ini sejalan dengan tujuan program dan prioritas agensi," tulis wakil direktur NIH dalam surat kepada pejabat Aliansi EcoHealth yang dilihat oleh Politico.

Direktur juga mengirim email kepada Peter Daszak, Presiden EcoHealth Alliance, beberapa hari sebelum dana dibekukan, dan meminta daftar semua tautan China ke studi kelompok tersebut.

EcoHealth Alliance mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka berencana untuk berbicara dengan NIH untuk memahami alasan di balik keputusan mereka.

"Selama 20 tahun terakhir organisasi kami telah menyelidiki sumber penyakit yang muncul seperti Covid-19," kata perusahaan.

"Kami bekerja di Amerika Serikat dan di lebih dari 25 negara dengan lembaga yang telah disetujui sebelumnya oleh lembaga pendanaan federal untuk melakukan penelitian ilmiah yang penting untuk mencegah pandemi."

Menurut Politico, dalam businessinsider.sg, Daszak mengatakan kepada NIH bahwa tidak ada dana dari hibah telah dikirim ke Institut Virologi Wuhan, juga tidak ada kontrak yang ditandatangani antara kedua lembaga.

Fasilitas ini telah menerima lebih dari $ 3,7 juta dana penelitian antara 2014 dan 2019, dan telah menerbitkan lebih dari 20 makalah ilmiah sejak 2015 tentang bagaimana virus corona menyebar melalui kelelawar.

Menurut Snopes , masih dalam businessinsider.sg, sebagian dari US$3,7 juta dana penelitian dari NIH ke EcoHealth Alliance membantu mendanai penelitian di Institut Wuhan, meskipun tidak jelas berapa banyak dana atau berapa kapasitas uang yang digunakan.

Seorang reporter dari outlet konservatif Newsmax juga bertanya tentang pendanaan AS untuk lembaga Wuhan pada konferensi pers Gedung Putih 17 April, meskipun dia tidak menyebut nama EcoHealth Alliance. "Kami akan mengakhiri hibah itu dengan sangat cepat," kata Trump kepada wartawan.

Aliansi NIH dan EcoHealth tidak segera menanggapi pertanyaan Business Insider tentang pemotongan dana.

Wuhan Virology Institute, yang melakukan penelitian tingkat tinggi pada patogen berbahaya, terletak sekitar delapan mil dari pasar basah Wuhan yang ditemukan sebagai titik awal paling mungkin untuk wabah virus Corona baru.

Badan tersebut telah menjadi target teori konspirasi tidak berdasar yang mengklaim bahwa virus itu secara tidak sengaja dibocorkan ke masyarakat.

Laboratorium telah membantah peran dalam menyebarkan virus Corona baru, meskipun administrasi Trump telah membawa perhatian pada teori konspirasi dalam beberapa pekan terakhir.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laboratorium Donald Trump
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top